SSMT Music Reviews

Because Every Musician is a Secretly Frustrated Rock Journalist

Mumford & Son’s role in the world of industrial music

Mumford & Son’s role in the world of industrial music – Mumford & Sons is from London. They formed a strong commitment to work through music since December 2007. Early in the establishment of this band consisting of 3 people namely: Ben Lovett, Winston Marshall, Ted Dwane. The three of them have agreed to form the genre of industrial folk music. Even when performing shows, they use musical instruments such as mandolin and banjo. In addition to the musical instruments, the band was named after Marcus Mumford the manager.

Bands with this genre are highly developed in the UK. Competitors are commonly found, although managers are not discouraged. He drove on by giving uniqueness in every song that was created. Thanks to that spirit, one day a music festival was held. It’s called the Glastonbury Festival which was held in June 2008. Their performances have attracted a large and well-known label. Call it Chess Club Records. The owner of the label decided to sign them. Not long ago precisely November 2008. The band managed to release an album titled Love Your Ground.

After the album with the famous label appeared. They actively hold various interesting concerts. The location they chose is not only in the UK. They also use superpowers like America for concerts. Time does go a long time but they are fighting spirit. Until finally the answer to their hard work was answered. October 5, 2009 as their true debut point. Because three types of big labels from various countries have contracted them.

The labels include: British Island Record, Australian Dew Process, and American Glassnote Records. The mainstay song and hits on the debut that is fronted by these three labels are Little Lion Man. The song single managed to bring them to the peak of popularity. Even television networks in the United States have invited them. They finally appeared on the show titled Late Show With David Letterman. Their international career did not stop there. Various prestigious awards were won.

The awards they received were in the form of: top position in Triple J Hottest 100, ranked ninth album Sigh No More for New Zealand chat, was named the most popular international artist so that won the ARIA award. When the prestigious Grammy Award in 2010 they lined up to display their best single titled The Cave. They even received two nominations as best new artist, best rock song. Even though they didn’t win, at least the music media in America has highlighted the band.

After that their popularity continued to advance rapidly. Until 2011, the music award was won. One of them is called British Album of The Year. Because of this success, the band always made headlines at major concerts and festivals. Their work does not stop even though it is well known. This was proven by the release of the second album titled BABEL in July 2012. This album was recorded as a fantastic and fast sale. The popularity of online gambling sites https://homebet88.online is also like music and fans, if the game attracts the interest of the players it will immediately bounce the gambling website popularity and sale.

Since its launch hundreds of thousands to millions of copies have been sold for a week. Mumford & Sons is indeed a band that deserves to be taken into account. Lots of achievements but there aren’t any problems in the band. It generally boasts of his fans.

Album Si Monvmentvm Reqvires Circvmspice Dari Band Deathspell Omega
Musik

Album Si Monvmentvm Reqvires Circvmspice Dari Band Deathspell Omega

Album Si Monvmentvm Reqvires Circvmspice Dari Band Deathspell Omega – Saya bukan tipe orang yang religius. Saya tidak percaya pada Tuhan atau kekuatan yang lebih tinggi atau semacamnya. Mungkin musik yang saya dengarkan yang menjauhkan saya dari agama, atau mungkin ketakutan saya yang mengerikan untuk pergi ke Gereja sebagai seorang anak, sejujurnya saya tidak tahu.

Album Si Monvmentvm Reqvires Circvmspice Dari Band Deathspell Omega

ssmt-reviews – Mungkin stereotip saya untuk memiliki kepercayaan ini karena saya mendengarkan bentuk musik yang paling menghujat yang ada, tetapi menurut saya bukan itu penyebabnya. Faktanya tetap bahwa jari tetap menunjuk ke arah metal berat ketika seluruh ide “Setanisme” ini muncul, ketika ada pembunuhan atau bunuh diri yang tidak jelas atau keadaan aneh lainnya.

Baca Juga : Motörhead Band Metal Yang Sangat Terkenal Di Inggris

Saya dapat dengan jujur ​​​​memberi tahu Anda bahwa jika seseorang yang mendengarkan musik metal akhirnya bunuh diri, kata-kata pertama yang keluar dari mulut anggota keluarga akan menjadi sesuatu seperti “

Sekarang setelah saya mengeluarkannya, izinkan saya memperkenalkan Deathspell Omega. Orang-orang ini adalah real deal dalam hal Satanic Black Metal. Namun, cara mereka mendekatinya sangat berbeda dari band-band seperti Carpathian Forest, Darkthrone, Mayhem, atau band Black Metal lainnya yang tak terhitung jumlahnya. Deathspell Omega tidak menggunakan Setanisme sebagai alasan untuk berbicara tentang gore, penistaan, genosida, atau misantropi.

Deathspell Omega memandang Setan dalam pandangannya sebagai Tuhan, dan mereka memperlakukannya seperti itu, itulah sebabnya band ini begitu menyeramkan. Ada spekulasi tentang identitas anggota band, tapi ini semua tidak relevan, karena Deathspell Omega menciptakan beberapa Black Metal paling inovatif selama bertahun-tahun. Menggabungkan gitar gerinda biasa, vokal melengking,

Album, Si Monumentum Requires Circumspice, panjangnya hampir tidak masuk akal untuk album Black Metal (sekitar 80 menit), bahkan mungkin melelahkan pendengar Black Metal berpengalaman. 1,2 jam Black Metal sangat banyak untuk dinikmati dalam sekali duduk, tetapi dengan Deathspell Omega mereka membagi album menjadi 3 bagian masing-masing, setiap bagian dimulai dengan “Doa”.

“First Prayer” memulai album, dengan “Sola Fide I & II” (keduanya merupakan trek terpisah tetapi dimaksudkan untuk menjadi duo) mengikuti. Kemudian “Doa Kedua” meredakan musik, memberi Anda istirahat yang layak dari pukulan 3 lagu pertama (berdurasi selama 19 menit). “Blessed Are The Dead Yang Pewarna Di Lorde” dan “Hetoimasia” terdiri dari bagian kedua, yang panjangnya rata-rata tetapi berisi intensitas maksimum.

Bagian terakhir yang menakjubkan dimulai dengan “Doa Ketiga” dan terdiri dari “Si Monumentum Membutuhkan Sirkumspice”, “Odivm Nostrvm”, “Jvbilate Deo (O Be Joyfvl in the Lord)”, “Penjahat Duniawi”, “Minum Darah Iblis”. “, dan “Paradigma Memfitnah”.

Bagian ini sangat sulit untuk didengarkan secara berurutan, karena berdurasi 42 menit, yang merupakan durasi dari banyak album keseluruhan. Susunan lagunya sempurna, karena setiap lagu melebur satu sama lain, menciptakan harmoni dan keanggunan yang tidak seperti album Black Metal yang pernah saya dengar sebelumnya. dan “Paradigma Memfitnah”.

Semua lagu “Prayer” terdiri dari riff gitar dan drum, sama seperti lagu normal lainnya, tetapi vokalnya tidak ada, kecuali nyanyian yang menakutkan dan suara-suara yang tidak menyenangkan di tengah suasana album yang statis dan berkabut yang benar-benar menyeramkan.

Trek asli disatukan tanpa cacat. Sebuah riff gitar sederhana biasanya memulainya, kemudian selama lagu itu diperdagangkan di antara selingan yang hampir melodis kembali ke realitas brutal yang dicapai Deathspell Omega dengan album ini. Tidak ada yang terlalu melodius dan riffing hampir tidak pernah terlalu teknis, tapi ini adalah Black Metal.

Mereka benar-benar simfoni dan epik, selama lagu-lagu seperti “Jvbilate Deo (O Be Joyfvl in the Lord)”. Riff selama “Malign Paradigm” yang lebih dekat juga sangat merdu dan epik, tetapi mereka berhasil mempertahankan rasa dinginnya,

Vokalnya sedikit berbeda untuk Black Metal. Mereka tidak terlalu memekik saat mendengus, tetapi dengan nada serak yang membuat Anda tahu bahwa ini sebenarnya adalah Black Metal. Mereka tidak terlalu cepat, dan Deathspell Omega hebat dalam menunjukkan bahwa mereka akan menghabiskan waktu mereka dengan lagu-lagu ini, yang dapat langsung Anda ketahui dari panjangnya album ini.

Performa vokal favorit saya adalah di lagu epik “Carnal Malefactor” di mana vokal perlahan-lahan dikeluarkan, sebelum gitar tiba-tiba terputus, dan kemudian perlahan menghilang dari kejauhan tunggu, ini tidak mungkin benar. … itu adalah …. himne dan nyanyian religius, hanya menciptakan salah satu momen paling menakutkan dan mencengangkan yang pernah saya alami dengan album metal. Ini sangat indah dan melankolis aku bisa ‘

Liriknya gelap dan sangat mengejutkan karena menggunakan pernyataan nyata yang dibuat oleh gereja, membuat nada setan di sini terlalu jelas. Pada beberapa titik sulit untuk menguraikan apakah Deathspell Omega berbicara tentang Tuhan atau Setan, membuat liriknya jauh lebih menggugah pikiran. Lagu terakhir seperti “Doa” lainnya, menjadi instrumental.

Melayang masuk dan keluar dari kenyataan Anda dihadapkan dengan rentetan bulu halus, menyerah pada lolongan angin kosong dan nyanyian para biarawan…. kemudian statis… dan akhirnya, penutupan.

Sungguh menakjubkan melihat bagaimana genre seperti Black Metal terus berkembang dengan band-band seperti Deathspell Omega menciptakan kembali formula dengan menambahkan gaya mereka sendiri, yang gelap, memutar, dan mengejutkan, namun tetap menakjubkan.

Penggabungan pernyataan religius mereka dan nyanyian biksu dan pendeta yang luar biasa muram adalah sesuatu yang belum pernah saya dengar sebelumnya, tetapi itu cocok dengan album ini seperti agama dan Black Metal adalah mitra, sesuatu yang mungkin menurut Anda sepenuhnya salah, tetapi cara album ini ditulis itu hanya bekerja.

Deathspell Omega akan sulit ditekan untuk mengungguli rilis ini, tetapi untuk saat ini ini sama bagusnya dengan Black Metal baru karena hal-hal seperti ini belum ada sejak awal 90-an. Benar-benar sebuah pengalaman untuk didengarkan. Jika Anda melihat ini, belilah.

Motörhead Band Metal Yang Sangat Terkenal Di Inggris
Band Musik

Motörhead Band Metal Yang Sangat Terkenal Di Inggris

Motörhead Band Metal Yang Sangat Terkenal Di Inggris – Motorhead adalah band rock Inggris yang dibentuk di London pada tahun 1975 oleh Lemmy (vokal, bass), Larry Wallis (gitar) dan Lucas Fox (drum). Lemmy juga penulis lagu utama dan satu-satunya anggota tetap. Band ini sering dikreditkan dengan memelopori gelombang baru heavy metal Inggris yang menghidupkan kembali heavy metal di akhir 1970-an dan awal 1980-an. Meskipun beberapa gitaris dan drummer bermain dengan Motorhead, sebagian besar album dan single terlaris mereka menampilkan drummer Phil “Philthy Animal” Taylor dan gitaris “Fast” Eddie Clarke.

Motörhead Band Metal Yang Sangat Terkenal Di Inggris

ssmt-reviews – Selama 40 tahun karir mereka, Motorhead merilis 23 album studio, 10 rekaman live, 12 kompilasi dan lima EP. Biasanya sebuah power trio, mereka mencapai sukses tertentu pada awal 1980-an dengan beberapa single sukses di UK Top 40.

Baca Juga : 10 Band Metal Terbaik Dari Perancis

Album Bomber, Overkill, Ace of Spades dan terutama album live No Sleep ’til Hammersmith mengokohkan sebuah reputasi pada Motörhead sebagai band rock arus utama Grup ini menduduki peringkat nomor 26 dalam daftar VH1 dari 100 Artis Terhebat di Hard Rock. Pada 2016, mereka telah menjual lebih dari 15 juta album di seluruh dunia.

Sejarah

Pembentukan dan tahun-tahun awal, 1975–1977

Lemmy dijatuhkan dari Hawkwind pada Mei 1975 setelah ditangkap di Kanada karena memiliki narkoba. Dia berkata, “Kelompok itu memecat saya karena minum obat yang salah.” Kini sendirian, Lemmy memutuskan untuk membentuk band baru bernama Motorhead, yang namanya terinspirasi dari lagu terakhir yang dia tulis untuk Hawkwind. Lemmy ingin musiknya “cepat dan geram, seperti MC5”. Tujuannya adalah untuk “berkonsentrasi dengan baik pada musik dasar: keras, cepat, perkotaan, parau, keras kepala, paranoid, rock ‘n’ roll speed freak, itu menjadi sangat keras Anda akan mati di rumput jika kami bergerak di sebelah Anda.” Menurut Lemmy, latihan pertama band berlangsung pada tahun 1975 di studio latihan Manajemen Suara yang sekarang sudah tidak beroperasi di Kings Road, Chelsea. Sound Management menyewa ruang bawah tanah toko furnitur The Furniture Cave di Lot Road yang berdekatan. Kilmister mengatakan mereka mencuri perlengkapan karena band kehabisan perlengkapan. Pertunangan pertama mereka mendukung Greenslade di The Roundhouse di London pada 20 Juli 1975. Pada 19 Oktober, setelah 10 pertunjukan, mereka mendukung Blue Öyster Cult di Hammersmith Odeon.

Bangkit menuju kesuksesan: Overkill and Bomber , 1978–1979

Pada Juli 1978, band ini kembali ke manajemen Douglas Smith, yang mendapatkan kontrak single satu kali dengan Bronze Records. ” yang dihasilkan Single ” Louie Louie dikeluarkan pada bulan September memuncak di nomor 68 di Tangga Lagu Inggris, dan band melakukan tur Inggris untuk mempromosikannya, merekam Radio BBC 1 John Peel dalam sesi pada tanggal 18 September ( lagu-lagu ini kemudian dikeluarkan di album BBC Live & In-Session 2005 ), dan muncul untuk pertama kalinya BBC Television di Top of the Pops pada 25 Oktober. Chiswick memanfaatkan tingkat kesuksesan baru ini dengan merilis ulang album debut Motörhead dalam bentuk vinil putih melalui EMI Records.

Ace of Spades dan Iron Fist , 1980–1982

Selama Agustus dan September 1980, band ini berada di Jackson’s Studios di Rickmansworth, merekam dengan produser Vic Maile . Single ” Ace of Spades ” dirilis pada 27 Oktober 1980 sebagai pratinjau album Ace of Spades , yang menyusul pada 8 November. Single ini mencapai No 15 dan album mencapai No 4 di tangga lagu Inggris, yang terakhir menjadi posisi tertinggi dalam sejarah band. Perunggu merayakan rekor emasnya status dengan mencetak edisi terbatas album dalam vinil emas. Motörhead tampil di Top of the Pops pada bulan November tahun itu dengan “Ace of Spades”, dan antara 22 Oktober dan 29 November band ini melakukan tur Inggris “Ace Up Your Sleeve” dengan dukungan dari Girlschool dan Vardis , dan juga membuat penampilan sebagai tamu di ITV acara anak-anak Tiswas pada 8 November. Gambar-gambar “gaya gurun Arizona” yang digunakan pada sampul album dan sampul buklet tur diambil selama sesi foto di sebuah lubang pasir di Barnet . “Ace of Spades”, dianggap sebagai lagu kebangsaan Motorhead definitif, “mencekik tangga musik Inggris dan membuktikan kepada semua orang bahwa sebuah band dapat berhasil tanpa mengorbankan kekuatan dan kecepatannya yang tumpul”.

Inferno , Kiss of Death dan Motorizer , 2004–2009

Motörhead menampilkan konser khusus undangan di Royal Opera House di Covent Garden , London pada 22 Februari 2004; di Festival Musim Panas di Amerika Selatan selama bulan Mei; dan di Eropa selama bulan Juni, Juli dan Agustus. Mereka telah menghabiskan waktu di studio, mengerjakan Inferno , yang dirilis pada 22 Juni dan diikuti dengan tur “Inferno” di Irlandia bersama Class of Zero selama tiga tanggal. Bergabung dengan Sepultura , tur tersebut melanda Inggris Raya. Beberapa acara London di Hammersmith Apollo difilmkan untuk TV saat Gene Simmons memperkenalkan aksi pembuka tambahan the Class, yang terdiri dari anak-anak sekolah dari seri Channel 4 Rock School . Würzel menjadi bintang tamu di “Overkill”. Band melanjutkan tur dengan Sepultura melintasi Eropa hingga sisa bulan November dan Desember. Pada pertunjukan di Magdeburg , Jerman pada tanggal 4 Desember Motörhead bergabung dengan Sepultura di atas panggung selama slot dukungan mereka memainkan lagu “Orgasmatron”, untuk merayakan HUT ke-20 Sepultura. Pertunjukan pada 7 Desember di Philipshalle di Düsseldorf direkam dan kemudian dirilis sebagai Demam Panggung DVD .

10 Band Metal Terbaik Dari Perancis
Band

10 Band Metal Terbaik Dari Perancis

10 Band Metal Terbaik Dari Perancis – Prancis mungkin terkenal dengan masakannya, anggur berkualitas, dan menciptakan jenis ciuman, tapi itu tidak seberapa dibandingkan dengan adegan metal kickass mereka!

10 Band Metal Terbaik Dari Perancis

ssmt-reviews – Benteng yang membanggakan dari liberté, égalité, dan fraternité Prancis mungkin, tetapi itu tidak langsung muncul di benak Anda ketika Anda memikirkan logam. Yang jelas jauh lebih penting.

Baca Juga : 10 Band Metal Teratas Dari Denmark

Brasil , Norwegia atau Swedia mungkin tidak, tetapi gali sedikit lebih dalam, dan Prancis memiliki scene metal ekstrim yang berkembang pesat. Sama sekali tidak komprehensif, anggap daftar kami sebagai terowongan saluran logam berat, pintu gerbang Anda ke ekstremitas senilai benua.

1. Gojira

Raksasa progresif Prancis mengambilnya dengan Magma tahun ini , menyederhanakan naksir off-kilter mereka menjadi bentuk yang lebih enak yang menurut hak harus membuat mereka sebesar yang pantas mereka dapatkan. Dalam setting live itulah mereka benar-benar bersinar; band lain takut untuk mengikuti. Sangat berat, sangat ketat, mereka harus terlihat dapat dipercaya.

2. Alcest

Pelopor kekayaan black metal-cum-shoegaze saat ini, akar ekstrem dari anggota Neige dan Winterhalter terletak pada mantan pakaian mereka yang sangat jahat, Peste Noire. Berkembang melampaui konvensi genre telah menghasilkan beberapa momen yang benar-benar emosional, rekaman Kodama yang akan datang menyempurnakan formula pedih melankolis lembut dan kehangatan yang menguatkan kehidupan.

3. Gorod

Mengubah nama mereka dari Gorgasm untuk menghindari bentrokan dengan band dengan nama yang sama, alih-alih… alasan yang lebih jelas, kematian teknologi Gorod telah berkembang menjadi wilayah yang semakin progresif selama bertahun-tahun, ledakan kuat A Maze of Recycled Creeds 2015 dan dinamisme ritmis yang merdu menempatkan mereka di garis depan berpikiran masa depan.

4. Deathspell Omega

Black metal intelektual Deathspell Omega mengeksplorasi interpretasi metafisik dari hubungan manusia dengan kekuatan yang lebih tinggi, dan… yang lebih rendah, pada trilogi rekaman, yang terakhir, Paracletus , dirilis pada 2010. Angsuran kedua trilogi, Fas Ite, Maledicti, tahun 2007 Ignem Aeternum (Hukum Ilahi Pergilah, Terkutuk, ke dalam Api Abadi) dirilis dengan pujian kritis dan dengan alasan yang bagus; suara jiwamu yang tersiksa berjatuhan dari sembilan anak tangga menuju lingkaran neraka paling bawah.

5. Year Of No Light

Avant-garde, post-rock, drone; sebut saja apa yang Anda inginkan, Year Of No Light tidak pernah dianggap sebagai band yang ‘tepat’ oleh para anggotanya, lebih merupakan proyek sampingan eksperimental; tapi salah satu yang terus menghasilkan buah yang menarik, mendapatkan undangan band untuk Roadburn dan Hellfest. Suasana riuh Vampyr 2013 ditulis sebagai soundtrack alternatif untuk mengiringi film horor tahun 1932 dengan judul yang sama.

6. Aosoth

Dibentuk dari abu band black metal Antaeus, Aosoth berhasil melakukan tugas berat menggabungkan musikalitas dan alur dengan suasana ganas, IV 2013: An Arrow In Heart penuh dinamisme komposisi tenggelam dalam lumpur pucat. Mendengarkan mereka berarti merasakan pelukan dingin dari tangan kerangka kematian.

7. C.R.O.W.N.

Mesin drum dan malapetaka biasanya tidak berkolokasi, tetapi coba katakan itu pada gitar/bass triumvirat CROWN, yang menggabungkan ketukan elektronik yang tepat secara klinis dengan jenis enormo-riff bermuatan mendalam yang membuat sub-drop terdengar seperti kentut menggelegar dari bulldog Prancis . Entah bagaimana, kemandulan irama membuat gitar semakin menghukum.

8. Svart Crown

Dengan Profane 2013 , Svart Crown memberi Behemoth kesempatan untuk mendapatkan uang mereka sebagai raja death metal yang menghitam, memberikan intensitas yang parah dengan aksesibilitas yang melumpuhkan; memuaskan dahaga Anda akan ekstremitas dan teknis dalam penulisan lagu yang menarik. Tidak ada prestasi yang berarti, itu membuat mereka layak mendapat pujian. Mereka tampak seperti band yang ditakdirkan untuk hal-hal yang lebih besar.

9. The Great Old Ones

Kecenderungan sastra Metal sering menjelajah ke perairan gelap penulis horor HP Lovecraft, sesuatu yang antek-antek Avant-black metal Great Old Ones mengambil kesimpulan logis dengan pemujaan pahlawan tanpa malu-malu mereka. Dinamakan setelah dewa Lovecraftian kuno, lingkungan mereka yang dipenuhi ketakutan memberi penghormatan yang tepat kepada kejahatan yang tak lekang oleh waktu, Tekeli-Li 2014 berdasarkan novel Lovecraft At the Mountains Of Madness .

10. Blut Aus Nord

Benar-benar ada beberapa black metal hebat di Prancis, Blut Aus Nord menjadi contoh lain yang bersinar. Berkembang selama bertahun-tahun ke wilayah konsep yang semakin tinggi, musik mereka terus-menerus mencari bentuk ekspresi baru yang akibatnya, sementara membutuhkan upaya atas nama pendengar untuk mengambil bagian dalam perjalanan, mampu membawa pikiran Anda ke alam yang jauh. dari kegelapan yang berkilauan.

10 Band Metal Teratas Dari Denmark
Band

10 Band Metal Teratas Dari Denmark

10 Band Metal Teratas Dari Denmark – Ada lebih banyak hal di Kerajaan Denmark selain Carlsberg, kue kering, dan Hamlet. Lars Ulrich mungkin telah melarikan diri segera setelah dia mampu, tetapi negara yang dia tinggalkan memiliki salah satu standar hidup tertinggi di dunia, dan warisan logam yang berkembang pesat.

10 Band Metal Teratas Dari Denmark

ssmt-reviews – Meskipun keluaran Denmark telah dikerdilkan oleh tetangga di Swedia , Norwegia dan Jerman , ada tradisi bangga band-band yang berhasil dengan cara mereka sendiri, dan garis eksentrisitas itu semua milik mereka. Berikut adalah 10 orang Denmark terhebat.

Baca Juga : 11 Band Metal Terbaik di Inggris Saat Ini

1. Mercyful Fate/King Diamond

Band metal pertama dengan fokus okultisme yang diakui, Mercyful Fate yang salah eja tetap menjadi ekspor metal terbaik dan paling inspirasional di Denmark, dikonfirmasi oleh medley Garage Inc dari Metallica penghargaan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Four Horsemen kepada band rekan-rekan mereka .

Setelah membawa keanggunan progresif ke HM pada dua album megah, kuintet Kopenhagen berpisah pada 1985, penyanyi bersuara banshee King Diamond bersolo karier untuk menciptakan warisan baru sebagai pendongeng metal paling menakutkan di banyak album konsep yang dipelintir dengan indah.

Bersamaan dengan Mercyful Fate yang diaktifkan kembali di tahun 90-an, King mengumpulkan delapan album dalam tujuh tahun, tetapi milenium belum begitu baik; terkendala oleh masalah kesehatan, dia belum membuat album studio sejak 2007. Tapi dengan pria itu kembali ke kekuatan penuh dan kedua band manggung lagi, kami menantikan fase baru aktivitas Kingly.

2. Pretty Maids

Sejak EP 1983 memperkenalkan gaya Skandinavia yang halus dan melodis dengan prinsip-prinsip New Wave Of British Heavy Metal , para pemenang Grammy Award Denmark ini telah mempertahankan jadwal yang padat, terus-menerus melakukan tur ke benteng-benteng setia, merilis LP keenam belas mereka pada tahun 2019.

Dengan nama klise-ironis itu , Pembantu tidak pernah pecah sebesar yang mereka layak di Inggris atau AS, tetapi mereka memegang teguh sepanjang tahun 90-an, mengasah tepi logam mereka pada waktu yang sulit untuk sekolah lama. Pengaruh mereka semakin kuat ketika HammerFall dan Arch Enemy meliput Back To Back yang agresif dan head-down PM klasik .

3. Artillery

Artileri merekam pada awal tahun 1982, menghasilkan pandangan unik tentang genre thrash yang masih muda. Pada tahun 1990-an dengan ahlinya By Inheritance, lima bagian mempertaruhkan klaim yang kuat pada kelas dunia elit genre, tetapi tahun 90-an memiliki ide lain, dan mereka berpisah di ’92. Setelah comeback singkat pada tahun 1999 mereka memutuskan untuk duduk di luar 00-an juga, kembali untuk terus pada tahun 2009.

Sejak itu mereka telah menebus waktu yang hilang, merilis lima piringan hitam yang dikreditkan dan meronta-ronta di seluruh dunia, tur Asia Tenggara awal tahun ini. Bahkan kematian gitaris salah satu pendiri Morten Stützer pada tahun 2019 tidak mengurangi momentum, saudaranya dan sesama axeman Michael bersumpah untuk menjaga api Artileri tetap menyala.

4. Konkhra

Meskipun merekam di Sunlight Studios Swedia yang ada di mana-mana dengan produser Swedia yang sama-sama ada di mana-mana, Tomas Skogsberg, Konkhra Kopenhagen membedakan diri mereka dari kawanan Swedia dengan alur kekuatan tumpul yang disonan dan lirik pervy yang mengkhawatirkan (terutama Spit Or Swallow yang menggemparkan tahun 1995 , dengan fellatio-as-nya sampul album bunuh diri).

Weed Out The Weak , dari tahun 1997, menampilkan mantan drummer Machine Head Chris Kontos, segar dari Burn My Eyes , dan mantan pahlawan gitar Death/Obituary/ Testament James Murphy, tetapi suara Konkhra selalu tentang akord body-buckling dan ejakulasi serak dari vokalis Anders Lundemark. Dia masih langsung dikenali di The Alpha And The Omega 2019, album pertama Konkhra dalam satu dekade.

5. Saturnas

Tawaran Denmark untuk kejayaan gothic metal di pertengahan 90-an, ketika dampak dari ‘Peaceville Three’ ( Paradise Lost , My Dying Bride , Anathema ) membayangi adegan-adegan malapetaka/kematian.

Muncul dengan visi tunggal dan emosional sebelum waktunya pada debut 1997 Paradise Belongs To You , Saturnus memakukan suasana melankolis dan merenung yang agung langsung dari kelelawar, mengembangkan kebangkitan indah kesuraman gothic dan kesedihan romantis pada Veronika Putuskan Untuk Die tahun 2006 . Seperti banyak aksi terbaik Denmark, hasil mereka diremehkan dan sporadis; meski manggung terus, belum ada materi baru sejak 2012.

6. Wuthering Heights

Sebagai jenis band power metal yang luar biasa kreatif dan eklektik , Wuthering Heights pantas mendapat perhatian yang jauh lebih besar karena kemegahan prog-power mereka yang kaya, folky, symphonic, melodi, mencapai puncak pada Far From The Madding Crowd tahun 2003 yang berani (memperkuat obsesi mereka dengan abad ke-19 Literatur Inggris).

Menampilkan keyakinan berpakaian besi di samping selera humor yang nakal (lihat instrumental Bad Hobbit Die Hard yang mengamuk ), Wuthering Heights sedang membangun kepala uap ketika gitaris pendiri Erik Ravn dibaringkan dengan masalah kesehatan. Sekarang sudah sepuluh tahun sejak LP terakhir mereka, stellar nautical concept platter Salt , waktu yang sangat tinggi bagi dunia yang lebih luas untuk memenuhi lima album pertama mereka.

7. Manticora

Pakaian kriminal lain yang diremehkan yang beroperasi dalam nada album konsep power metal, Manticora mendorong pedal kecepatan/thrash jauh lebih setia daripada rekan-rekan Wuthering mereka, tetapi juga sama produktifnya di tahun 00-an sebelum menjalani jeda hampir satu dekade.

Manticora selalu unggul dalam menghidupkan narasi sastra yang aneh, tetapi LP comeback 2018 yang intens To Kill To Live To Kill didasarkan pada novel eponim yang ditulis oleh penyanyi band, Lars F Larsen. Di halaman Kickstarter buku, Lars dengan tegas mencatat karyanya yang “tercela dan menjijikkan”: “Jika Anda menyukai film Saw , Anda pasti akan menyukai novel ini, bahkan jika Saw adalah untuk pengasuh anak.”

8. Volbeat

Ini mengatakan sesuatu tentang kreativitas Denmark bahwa kisah sukses rock terbesar Kerajaan dalam 20 tahun terakhir adalah pakaian eklektik yang tidak ortodoks, menggantikan cara kuno: bakat, komitmen, keyakinan, dan korupsi.

Menyatukan generasi dan suku yang berbeda dengan rockabilly metal bersuara Elvis/Hetfield yang tidak biasa, menggabungkan potongan pop-punk, reggae, thrash, dan Johnny Cash seperti koki maverick yang dinodai anggur vintage, Volbeat terus mengasah suara mereka yang mudah diakses tetapi eksentrik, dengan Rewind Replay Rebound 2019 album Top 10 Inggris pertama mereka.

9. Altar Of Oblivion

Epic doom bukanlah subgenre yang bahkan dicoba oleh banyak band, apalagi unggul, masih kurang berkembang, jadi lima bagian Aalborg ini pantas mendapatkan alat peraga gila untuk membawa kehidupan baru ke suara luar yang mendalam ini.

Dengan melankolis dingin Candlemass, drama mistik Solitude Aeturnus dan kekuatan barbar Solstice, AOO memadukan tingkat baru kerentanan emosional melalui vokal Robert Smith-ish dari Mik Mentor, dan tidak pernah tersesat dalam kesuraman yang lamban, mempertahankan trad metal fundamental dengan garis vokal yang kuat dan jelas, derap yang kokoh, dan melodi yang menggelitik.

10. Myrkur

Tiba di kobaran publisitas dan kontroversi pada tahun 2014, proyek folk/black metal satu wanita Amelie Bruun datang untuk beberapa tongkat seksis dari penjaga gerbang elitis BM ketika dia tiba dalam bentuk penuh di Relapse, tampaknya entah dari mana, dengan keunikannya sendiri. , suara serbaguna dan estetika folkloric.

Dengan karya produktif yang mengikutinya, dia dengan tegas menguasai para pembenci, mengikuti inspirasinya sendiri yang tidak ortodoks, dan membubuhi keraguan yang tersisa dengan rahmat surgawi dari album live akustik-semua Mausoleum , yang direkam di sebuah makam Oslo.

Album baru yang cantik Folkesange melanjutkan lintasan folk yang emosional, tetapi apa yang dilakukan Myrkur selanjutnya adalah tebakan siapa pun; bagaimanapun, itu harus menarik.

11 Band Metal Terbaik di Inggris Saat Ini
Band

11 Band Metal Terbaik di Inggris Saat Ini

11 Band Metal Terbaik di Inggris Saat Ini – Sejak awal metal, Inggris telah menghasilkan banyak band heavy killer yang telah menentukan generasi: Iron Maiden, Black Sabbath, Judas Priest, Motorhead dan banyak lainnya telah membuat kami senang dengan genre mereka, terus-menerus menolak untuk menyesuaikan diri dan mengacungkan jari tengah.

11 Band Metal Terbaik di Inggris Saat Ini

ssmt-reviews – kepada massa dalam prosesnya. Tapi sementara Inggris adalah rumah bagi beberapa band warisan terbaik metal, ada banyak bakat yang datang dalam dekade terakhir ini, dalam proses membawa musik berat ke tempat-tempat baru dan ke daftar putar pendengar baru. Dari prog ethereal hingga ekstrem death metal, berikut adalah 11 band yang menentukan scene metal Inggris pada tahun 2019:

Baca Juga : 5 Band Heavy Metal Paling Berpengaruh Sepanjang Masa

1. Architects

Pemimpin kancah metal Inggris saat ini, Arsitek adalah kekuatan yang harus diperhitungkan. Album menakjubkan 2018 Holy Hell menemukan mereka berurusan dengan meninggalnya gitaris Tom Searle, penduduk asli Brighton yang menulis lagu-lagu katarsis seperti “Death Is Not Defeat” dan “Hereafter.” Penuh dengan hati dan memiliki pandangan yang sadar sosial band ini telah mendukung tujuan seperti Sea Shepherd Arsitek terus tumbuh dari kekuatan ke kekuatan.

2. Blood Youth

Full-length kedua kuartet ini, Starve , dirilis pada bulan Februari, dan melihat band menukar suara metalcore dari album debut Beyond Repair demi sesuatu yang lebih sejalan dengan nu-metal. Blood Youth telah tampil bersama Prophets Of Rage dan Stone Sour, tapi kekuatan materi di Starve adalah bukti bahwa mereka bisa berdiri sendiri. Ini membantu bahwa potongan seperti “Saraf” Slipknot-esque sangat menarik dan sangat berat.

3. Bury Tomorrow

Dipimpin oleh vokalis karismatik Daniel Winter-Bates, Bury Tomorrow memimpin band metalcore Inggris. Album terbaru mereka Black Flame , yang keluar tahun lalu, adalah epik melodic metal yang menjulang tinggi yang telah digambarkan oleh band sebagai rekor “mereka selalu ingin membuat.” Pembawa bendera tanpa kompromi, bersemangat dan bangga untuk metalcore Inggris, ini adalah band yang harus diikuti.

4. Conjurer

Mendapat pujian kritis berkat kualitas album debut Mire , pahlawan post-metal Conjurer baru-baru ini menyelesaikan tur AS pertama mereka untuk mendukung Rivers Of Nihil. Ditandatangani dengan label ekstrim Holy Roar yang terkenal, kuartet ini berurusan dengan merek logam sarat alur yang menggabungkan lumpur, malapetaka, dan kebisingan buas, dan itu menyenangkan untuk dilihat. Mereka bukan untuk menjadi lemah hati, tapi bagaimanapun, Conjurer adalah band yang mengagumkan yang mendorong metal ke wilayah baru.

5. Employed to Serve

Bintang terobosan dari scene metal underground Inggris, Employed To Serve adalah rahasia terbaik di Inggris––tetapi mereka tidak akan bertahan lama. LP sophomore yang luar biasa The Warmth Of A Dying Sun dirilis kembali pada tahun 2017 dan menampilkan potongan-potongan yang sangat berat seperti singel utama “I Spend My Days (Wishing Them Away)”, dengan tindak lanjut, Eternal Forward Motion , yang dijadwalkan untuk dirilis pada bulan Mei . Kehadiran yang menawan baik secara live maupun rekaman, orang-orang ini bisa menjadi bintang ekstrim metal berikutnya.

6. The Raven Age

Mereka baru saja merilis album kedua yang keren, Conspiracy , dan jika Anda menggali musik metal yang lebih tradisional, maka kuintet London The Raven Age layak untuk dicoba. Orang-orang ini memiliki potensi untuk mengikuti Alter Bridge dan Bullet For My Valentine dalam menuju puncak mainstream metal, dan tidak dapat disangkal kredensial mereka: Ini adalah hal-hal yang berat dan agresif.

7. Rolo Tomassi

Sebuah band yang secara konsisten brilian sejak album debut Hysterics dirilis 11 tahun yang lalu, raksasa mathcore Rolo Tomassi selalu dapat diandalkan untuk mengantarkan barang. LP menakjubkan tahun lalu Time Will Die And Love Will Bury Itu adalah puncak karir, menggabungkan post-rock bermata berbintang (“Aftermath”) dengan ekstremitas biadab (“Ritual”). Beberapa band dapat menandingi imajinasi Rolo Tomassi.

8. Svalbard

Sebuah kombinasi barnstorming dari black metal, hardcore dan punk, orang-orang ini adalah kerusuhan sialan. Dengarkan saja “Magang Tidak Berbayar;” yang luar biasa; pengembaraan mendebarkan yang merangkul drum cepat, gitar panik dan teriakan ganas dari vokalis/gitaris Serena Cherry, itu adalah salah satu trek metal terbaik 2018. LP yang luar biasa It’s Hard To Have Hope penuh dengan terobosan metal yang luar biasa, dan itu adalah bukti betapa istimewanya band ini.

9. TesseracT

TesseracT telah berada di garis depan prog-metal Inggris selama lebih dari 15 tahun, dan mendengarkan album jahat tahun lalu Sonder , sepertinya mereka tidak akan menguasai segalanya dalam waktu dekat. LP terbaru mereka telah dijelaskan oleh vokalis Dan Tomkins sebagai rekaman yang sangat katarsis, dan lagu-lagu seperti “Juno” yang melambung terus mendapat pujian yang menumpuk pada sebuah band yang sekarang menjadi veteran permainan metal.

10. Venom Prison

Bintang sampul majalah mainstream dan pemasok logam ekstrem yang menghancurkan? Itu kedengarannya tidak benar, tetapi itulah yang dicapai Penjara Venom di balik album baru Samsara . Dengan kehadiran vokalis Larissa Stupar yang memikat memimpin mereka ke medan pertempuran, sepertinya tidak ada yang bisa menghalangi kebangkitan Venom Prison ke dominasi metal.

11. While She Sleeps

Vokalis Loz Taylor mungkin telah berjuang dengan cedera vokal selama bertahun-tahun, tetapi itu tidak menghentikan While She Sleeps untuk terus berkembang menjadi salah satu band terbaik di Inggris. TERUS? adalah urusan yang agak lebih melodis daripada materi mereka sebelumnya dan mengemas beberapa lagu mega seperti ANTI-SOCIAL , yang paduan suara anthemicnya pasti akan mendapatkan lubang setiap kali dimainkan secara langsung. Tiga belas tahun, While She Sleeps terus unggul.

5 Band Heavy Metal Paling Berpengaruh Sepanjang Masa
Band

5 Band Heavy Metal Paling Berpengaruh Sepanjang Masa

5 Band Heavy Metal Paling Berpengaruh Sepanjang Masa – HEAVY METAL (atau hanya LOGAM) adalah genre musik rock yang muncul pada akhir 1960-an dan awal 1970-an sebagian besar di seluruh Inggris dan Amerika Serikat.

5 Band Heavy Metal Paling Berpengaruh Sepanjang Masa

ssmt-reviews – Akarnya terletak pada blues, musik klasik dan rock dan umumnya ditandai dengan suara distorsi yang besar, solo gitar yang diperpanjang, ketukan drum yang mendorong, vokal yang kuat dan penekanan pada kenyaringan. Heavy metal sendiri telah melahirkan banyak subgenre yang umumnya dapat diidentifikasi dengan mengubah, atau menghilangkan salah satu atribut tersebut.

Baca Juga : Daftar 5 Band Metal Fronted Wanita Terbaik

Kritikus New York Times Jon Pareles menulis: “Dalam taksonomi musik populer, heavy metal adalah subspesies utama dari hard-rock—trah dengan lebih sedikit sinkopasi, lebih sedikit blues, lebih banyak kecakapan memainkan pertunjukan, dan lebih banyak kekuatan.” Lineup khas band heavy metal termasuk drummer, bassis, gitaris ritme, gitaris utama, dan penyanyi. Terkadang, keyboard telah ditambahkan ke formula ini.

Inti dari musik heavy metal selalu terletak pada kekaguman murni dan kekuatan sonik dari gitar listrik, yang dimainkan umumnya dengan keras melalui amplifier. Sebagian besar lagu dalam genre heavy metal menampilkan setidaknya satu solo gitar, yang merupakan “sarana utama di mana pemain heavy metal mengekspresikan keahlian”.

Siapa Penemu Musik Heavy Metal?

Pertanyaan “Siapa yang menemukan musik heavy metal?” selalu menjadi topik perdebatan liar dengan beragam subgenre dan banyak aksi yang menyumbangkan suara unik mereka sendiri ke genre tersebut.

Namun diterima secara luas bahwa heavy metal pada dasarnya dikandung pada tahun 1968, tahun yang akan melihat pembentukan tiga pelopor genre yang paling menonjol, LED ZEPPELIN, BLACK SABBath dan DEEP PURPLE. Ketiga band tersebut akan menarik banyak penonton, namun entah bagaimana sering dicemooh oleh para kritikus.

Pada bulan Januari tahun itu, band San Francisco BLUE CHEER akan merilis cover lagu klasik Eddie Cochran “Summertime Blues” dari album debut mereka ‘Vincebus Eruptum’ yang menampilkan suara baru yang menggelegar dan distorsi berat yang mengguncang pendengar hingga ke intinya. Ini akan membuat banyak orang menganggap lagu itu sebagai rekaman “heavy metal” pertama yang benar.

Pada bulan Juni tahun itu, STEPPENWOLF akan merilis album debut self-titled mereka, yang termasuk lagu “Born to Be Wild”, yang mengacu pada “heavy metal thunder” dalam menggambarkan sepeda motor. Self-titled, album ganda The Beatles (atau lebih dikenal sebagai album “Putih”) akan dirilis pada bulan November, menampilkan “Helter Skelter” yang ditulis oleh Paul McCartney, yang diklaim oleh musisi ikonik telah ditulis dengan maksud semata-mata untuk menciptakan sebuah lagu yang lebih berat dari sesama artis Inggris yang pernah direkam THE WHO.

Sepanjang tahun 1970-an, banyak band Amerika akan memodifikasi suara heavy metal ke dalam bentuk yang lebih mudah diakses, dengan band-band seperti ALICE COOPER dan KISS menyajikan pengambilan teatrikal yang lebih mentah; rock berbasis blues dari AEROSMITH; dan karya gitar yang luar biasa ditambah dengan serangan rock ‘in your face’ dari VAN HALEN.

Bergerak sepanjang dekade, tindakan yang lebih berpengaruh akan muncul dari seberang kolam dengan JUDAS PRIEST menderu di luar pengaruh blues mereka, MOTÖRHEAD mengintegrasikan elemen punk rock dari kecepatan dan agresi dan BLACK SABBATH yang perkasa yang saat ini bahkan telah mengadopsi elemen dari keyboard ke dalam musik mereka tetap menjadi kekuatan pendorong dari apa yang kemudian dikenal sebagai ‘New Wave Of British Heavy Metal’. Band-band seperti IRON MAIDEN dan SAXON akan melanjutkan aliran ini mulai akhir dekade ini.

Dalam bukunya ‘Metalheads’ (istilah yang muncul pada akhir 1970-an yang merujuk pada seseorang yang merupakan pendengar musik heavy metal), psikolog Jeffrey Arnett membandingkan konser heavy metal dengan “perang yang setara dengan indra”. Sebuah tinjauan tahun 1977 tentang konser MOTÖRHEAD akan memunculkan fakta bahwa “volume yang berlebihan secara khusus mempengaruhi dampak band.”

Band-band berpengaruh yang tak terhitung jumlahnya di heavy metal akan mengikuti sepanjang tahun 80-an dengan munculnya adegan ‘thrash metal’ di wilayah Teluk San Francisco, serangan lanjutan dari ‘New Wave Of British Heavy Metal’ dan adegan glam metal yang kotor dan basah dari minuman keras. Los Angeles Sunset Strip semuanya membuat tanda signifikan mereka sendiri pada genre ini.

Death Metal dan Black Metal akan muncul di akhir 80-an, sedangkan 90-an akan diantar oleh era ‘grunge’ Seattle yang diikuti oleh band-band baru yang kuat seperti PANTERA, SEPULTURA dan RAGE AGAINST THE MACHINE. Akhir 90-an akan melahirkan ‘Nu-Metal’ karena heavy metal terus terpecah menjadi subgenre lain yang tak terhitung jumlahnya menuju tahun 2000-an dengan kedatangan ‘Grindcore’, ‘Metalcore’, ‘Symphonic Metal’ dan banyak lagi lainnya.

1. PANTERA

Mereka adalah band metal terkemuka dari awal hingga pertengahan 90-an, yang tanpa penyertaan, akan membuat daftar ini tidak memadai. PANTERA adalah band yang melenyapkan sisa-sisa sisa-sisa adegan metal “glam” atau “rambut” tahun 80-an, meskipun pada suatu waktu grup Texas adalah satu.

PANTERA akan mengubah citra dan suara mereka menjadi identitas yang lebih agresif dan berorientasi alur dengan merilis ‘Cowboys From Hell’ tahun 1990 dan terobosan mainstream mereka, ‘Vulgar Display of Power’ tahun 1992. Tindak lanjut band, ‘Far Beyond Driven’ tahun 1994, diikuti oleh dua tahun tur ekstensif yang panjang, menandai puncak kesuksesan band dengan debutnya di puncak Billboard Top 200, sebagian karena singel utama rekaman, “I’m Broken”.

Sekitar waktu inilah PANTERA mulai menghancurkan diri sendiri dengan penyanyi utama Phil Anselmo overdosis heroin kurang dari dua bulan setelah rilis ‘The Great Southern Trendkill’ tahun 1996. Menambah jarak antara dia dan anggota band lainnya, Anselmo juga akan mulai terlibat dengan daftar proyek sampingan yang terus bertambah yang menjauhkannya dari PANTERA.

Sebuah album live, ‘Official Live: 101 Proof’ tahun 1997, dirilis ketika menjadi jelas bahwa tidak ada album studio baru yang akan tiba dalam waktu dekat. Namun, satu upaya studio terakhir membuahkan hasil dengan dirilisnya ‘Reinventing the Steel’ tahun 2000, tetapi itu akan menandai akhir dari band yang sangat berpengaruh.

Semua harapan pupus untuk reuni PANTERA setelah gitaris “Dimebag” Darrell Abbott dibunuh oleh seorang penggemar gila di atas panggung selama pertunjukan DAMAGEPLAN pada 8 Desember 2004. Pada 22 Juni 2018, saudara lelakinya dan drummer untuk band, Vinnie Paul Abbott, akan meninggal di rumahnya di Las Vegas pada usia 54 tahun karena “kardiomiopati dilatasi dan penyakit arteri koroner.”

Sederhana dan sederhana, tidak ada band metal yang lebih hebat di awal hingga pertengahan 90-an selain PANTERA, yang menginspirasi banyak penggemar fanatik dan gaya “groove metal” yang masih bergema hingga hari ini.

2. KISS

Dibentuk di jalan-jalan kotor kota New York awal tahun 1970-an, KISS selalu berakar kuat pada sandiwara Alice Cooper dan hard rock busuk dari NEW YORK DOLLS. Dihiasi dengan kostum yang sangat flamboyan dan riasan gaya kabuki, KISS adalah gagasan dari Gene Simmons (bass, vokal) dan Paul Stanley (gitar ritme, vokal), yang keduanya pernah menjadi anggota band hard rock berbasis di New York WICKED LESTER.

Setelah merekrut drummer Peter Criss dan gitaris Ace Frehley, band ini akan mengesankan produser Bill Aucoin yang akan menawarkan band kontrak manajemen. Dua minggu kemudian, KISS akan menandatangani kontrak dengan label rekaman Neil Bogart, Casablanca dan merilis album debut self-titled mereka pada Februari 1974, yang memuncak di nomor 87 di tangga lagu AS. Pada April 1975, KISS telah merilis tiga album dan ditambah dengan tur ekstensif mereka, membangun basis penggemar yang cukup besar.

Dari berbagai pertunjukan langsung itu, ‘Alive!’ album live ganda dibuat dan dirilis pada musim gugur 1975 yang langsung membuat KISS menjadi superstar besar. Selanjutnya, ‘Destroyer’ 1976, akan menjadi album platinum pertama grup dan juga akan menampilkan single Top Ten pertama mereka dengan Peter Criss menulis dan menyanyikan balada “Beth.”

Jajak pendapat Gallup 1977 menyebut KISS sebagai band paling populer di Amerika dengan keanggotaan mereka di KISS Army klub penggemar band mencapai enam angka dan berkembang pesat.

Namun, KISS akan mulai mengalami penurunan yang lambat pada tahun 1978 ketika keempat anggota akan merilis album solo pada hari yang sama pada bulan Oktober tahun itu, diikuti oleh ‘Dynasty’ 1979 yang meskipun mencapai status platinum, menyebabkan cemoohan di kalangan penggemar karena “hit disko” itu. ” ‘Aku tercipta untuk mencintaimu’.

Itu juga akan menandai rekor terakhir band dengan lineup asli dengan Peter Criss meninggalkan kursinya di belakang drum kit pada tahun 1980. Drummer Eric Carr akan bergabung dengan band segera setelah itu, namun gitaris asli Ace Frehley akan segera dikosongkan dan digantikan oleh shredder Vinnie Vincent pada tahun 1982.

KISS akan melanjutkan dengan banyak perubahan formasi sepanjang tahun 80-an, melihat reuni band asli di tahun 90-an dan awal 2000-an, membuat Ace dan Peter pergi lagi, dan akhirnya menetap di barisan gitaris Tommy Thayer dan drummer Eric Singer mereka saat ini.

KISS saat ini berada di tengah tur perpisahan mereka ‘End Of The Road’, namun akan selalu tetap menjadi band integral dan berpengaruh dalam genre heavy metal, bukan hanya karena kesuksesan dan pertunjukan live mereka, tetapi juga kegigihan mereka.

3. RUSH

Trio kekuatan Kanada RUSH menjadi, dan masih tetap, salah satu band hard rock dan progressive metal awal yang paling terkenal. RUSH mampu mengumpulkan banyak pengikut dan setia di antara penonton hard rock, heavy metal, dan prog hampir sejak awal.

RUSH dibentuk di Toronto pada musim gugur 1968, dan terdiri dari gitaris Alex Lifeson (lahir Alexander Zivojinovich), vokalis/bassis Geddy Lee (lahir Gary Lee Weinrib), dan drummer John Rutsey. Band ini menarik pengaruh “berat” dari tindakan seperti CREAM dan BLUE CHEER dan pada tahun 1974 akan merilis LP self-titled mereka, di mana pada saat itu Rutsey akan keluar dan digantikan oleh drummer Neil Peart, yang juga mengambil peran utama band. penulis lirik.

RUSH akan kembali dengan kemarahan pada tahun 1975 dengan sepasang piringan hitam ‘Fly by Night’ dan ‘Caress of Steel’ yang pertama memberikan hit radio yang kuat dengan lagu “Fly by Night” dan suite metal pertama band dengan epik “By-Tor dan Anjing Salju.” ‘2112’ tahun 1976 akan menjadi terobosan tindakan: album konsep futuristik berdasarkan tulisan-tulisan Ayn Rand dan yang pertama dalam garis panjang rilis emas dan platinum.

‘A Farewell to Kings’ akan menyusul pada tahun 1977 dan setelah ‘Hemispheres’ tahun 1978, RUSH akan mencapai popularitas yang lebih tinggi lagi dengan rilisan mereka tahun 1980 ‘Permanent Waves’. Setelah hit besar tahun 1981 ‘Moving Pictures’ (yang akan menampilkan lagu ikonik band “Tom Sawyer”), RUSH memulai periode tujuh tahun di mana suara rekaman mereka didominasi oleh permainan synth Geddy Lee, yang memuncak pada ‘Presto’ tahun 1989.

Selama tahun 90-an, RUSH akan menjadi merek hard rock yang ramah hit radio, paling baik diwakili oleh ‘Test for Echo’ tahun 1996. Selama hari-hari terakhir band, RUSH akan mengeluarkan beberapa penawaran studio yang menggabungkan heavy rock dan prog metal dengan cara baru yang sonik; rilis terakhir adalah ‘Clockwork Angels’ tahun 2012.

RUSH akan berpisah secara damai pada tahun 2015 setelah Peart memutuskan untuk pensiun dari tur. Dia meninggal karena kanker otak pada awal tahun 2020, namun RUSH masih tetap menjadi salah satu tindakan paling dihormati dan berpengaruh dalam sejarah musik rock, terus meledakkan pikiran penggemar baru dengan bakat luar biasa dan kemampuan bermusik mereka yang luar biasa.

4. SLAYER

SLAYER selalu sangat khas dalam genre metal dari awal mereka di awal 1980-an, hingga penampilan terakhir mereka di 2019. Lirik grafis mereka yang berhubungan dengan kematian, pemotongan, perang dan neraka itu sendiri ditambah dengan solo gitar mereka yang intens dan kacau dicat dingin. namun gambaran keras dari sisi gelap kehidupan (dan kematian).

Keganasan murni band dan presentasi tak tergoyahkan dari apa pun kecuali speed metal murni dan murni menempatkan SLAYER dengan kuat di antara Big Four dari ’80s thrash outfits metal bersama dengan METALLICA, MEGADETH dan ANTHRAX.

SLAYER dibentuk pada tahun 1982 di Huntington Park, California, oleh gitaris Kerry King dan Jeff Hanneman; juga direkrut adalah bassis/vokalis Tom Araya dan drummer Dave Lombardo. Band ini akan mulai memainkan cover JUDAS PRIEST dan IRON MAIDEN, tetapi dengan cepat menemukan bahwa mereka bisa mendapatkan lebih banyak ketenaran dengan mengindoktrinasi citra setan ke dalam tindakan mereka. Dua EP, ‘Haunting the Chapel’ dan ‘Live Undead’, akan dirilis pada tahun 1984, tetapi ‘Hell Awaits’ tahun 1985 yang akan membuat SLAYER menjadi pengikut fanatik.

Salah satu pendiri Def Jam, Rick Rubin, mengontraknya ke labelnya, dan akan menyumbangkan produksi kelas atas pertama yang terdengar di album SLAYER mana pun untuk ‘Reign in Blood’ yang ikonik, yang menjadi klasik instan dan masih dipuji oleh banyak orang sebagai yang terhebat. album speed metal sepanjang masa.

Pertunjukan SLAYER berikutnya, ‘South of Heaven’ tahun 1988, akan mengecewakan beberapa pengikut band yang lebih hardcore namun tetap memberikan serangan metal yang masih dipraktikkan di kamar tidur dan garasi oleh gitaris metalhead pemula hingga hari ini sementara ‘Seasons in the Abyss’ tahun 1990 akan terus diterima dengan baik dalam segala hal sebagai album SLAYER klasik.

Meskipun beberapa perubahan lineup bolak-balik ke tempat drummer, beberapa album yang tidak diterima dengan baik dan kematian yang tidak menguntungkan dari gitaris pendiri Jeff Hanneman yang meninggal karena gagal hati pada usia 49, SLAYER bertahan dan terus menaklukkan. Penghancur kertas EXODUS Gary Holt yang menggantikan Hanneman ketika dia sakit parah dengan necrotizing fasciitis pada tahun 2011 bergabung sebagai pengganti permanennya, dan band ini akan mengumumkan apa yang akan menjadi tur perpisahan mereka pada tahun 2018.

Untuk memperingati tonggak bersejarah, SLAYER akan merilis film konser spesial, ‘The Repentless Killogy’, yang menggabungkan film pendek dengan pertunjukan penuh yang difilmkan pada tahun 2017 di Los Angeles Forum tempat pertunjukan terakhir SLAYER pada 30 November 2019 meninggalkan lantai yang dipenuhi keringat dan darah dan warisan yang mengerikan.

5. RONNIE JAMES DIO

Ronnie James Dio tidak diragukan lagi adalah salah satu vokalis heavy metal yang paling berbakat dan langsung dikenali. Berasal dari Portsmouth, New Hampshire, Ronnie (lahir Ronald James Padavonaon pada 10 Juli 1942), memulai karir musiknya pada usia dini, bermain bass dan terompet untuk band lokal bernama “The Vegas Kings”.

Band ini berganti nama berkali-kali hingga akhir tahun 60-an ketika grup tersebut menjadi “The Electric Elf”, dan akhirnya menjadi ELF (dengan Dio berfokus pada vokal utama dan mengubah namanya menjadi Ronnie James Dio).

Pada tahun 1972, band ini akan mendapatkan kontrak rekaman dengan album debut yang diproduksi oleh mantan bassis DEEP PURPLE Roger Glover tetapi akhirnya akan bergabung dengan grup baru mantan gitaris DEEP PURPLE Ritchie Blackmore, RAINBOW.

Album album besar seperti ‘Ritchie Blackmore’s Rainbow’ tahun 1975, ‘Rising’ tahun 1976, ‘On Stage’ tahun 1977, dan ‘Long Live Rock ‘n’ Roll tahun 1978 memperkenalkan kemampuan vokal Dio yang kuat kepada massa heavy metal di seluruh dunia. Blackmore akhirnya akan mengumumkan bahwa RAINBOW sebenarnya adalah band “nya”, menyebabkan Dio untuk mengosongkan dan segera setelah bergabung dengan ikon heavy metal BLACK SABBTH setelah penggulingan vokalis Ozzy Osbourne.

Grup yang dihasilkan akan memberi kami bahan-bahan heavy metal seperti ‘Heaven and Hell’ tahun 1980-an dan ‘Mob Rules’ tahun 1981, namun Dio akan mengosongkan posisinya di band pada tahun 1982 untuk membentuk proyek solonya sendiri, yang disebut DIO.

Dua album solo pertama DIO, ‘Holy Diver’ tahun 1983 dan ‘Last in Line’ tahun 1984 akan menjadikan penyanyi itu sebagai headliner arena dengan haknya sendiri. Di awal tahun 90-an, Ronnie memperbaiki perbedaannya dengan BLACK SABBTH dan mendapati dirinya memimpin band sekali lagi untuk ‘Dehumanizer’ tahun 1992, dan kemudian lagi pada tahun 2006 ketika kedua belah pihak akan membentuk HEAVEN AND HELL dinamai berdasarkan album perdana SABBath dengan Dio.

HEAVEN AND HELL akan melakukan tur sepanjang tahun 2007 dan merilis rekaman studio full-length ‘Devil You Know’ pada tahun 2009. Namun, pada bulan November tahun itu, istri Dio, Wendy, mengumumkan bahwa penyanyi tersebut menderita kanker perut. Sayangnya, Ronnie James Dio menyerah pada penyakit itu pada 16 Mei 2010, meninggalkan salah satu warisan terbesar dan paling berkesan di heavy metal.

Daftar 5 Band Metal Fronted Wanita Terbaik
Band

Daftar 5 Band Metal Fronted Wanita Terbaik

Daftar 5 Band Metal Fronted Wanita Terbaik – Meskipun musik metal secara tradisional didominasi oleh laki-laki, selama beberapa dekade terakhir kita telah melihat peningkatan yang signifikan dalam band-band metal yang seluruhnya perempuan dan perempuan.

Daftar 5 Band Metal Fronted Wanita Terbaik

ssmt-reviews – Sosok wanita yang kuat ini telah membuat tanda definitif mereka di industri musik, memainkan peran penting dalam inovasi berkelanjutan genre metal menjadi suara ekspresi yang semakin inklusif bagi jutaan penggemar di seluruh dunia.

Baca Juga : Daftar 10 Band Punk Untuk Metalhead

Berasal dari psychedelic dan blues rock, metal mungkin adalah salah satu genre yang paling beragam dalam musik rock modern. Artis seperti Black Sabbath, Deep Purple, Alice Cooper, dan Motorhead mempelopori suara pada akhir 1960-an yang telah berkembang jauh melampaui akarnya yang berkilau.

Genre ini telah mengembangkan berbagai subgenre dan genre fusion, seperti black metal, death metal, power metal, gothic metal, dan progressive metal. Di sisa artikel ini, kita akan melihat band metal wanita terbaik sepanjang masa.

Inilah Band Metal Fronted Semua Wanita dan Wanita Terbaik

1. Vixen

Awalnya dibentuk di Saint Paul, Minnesota, Vixen dianggap sebagai salah satu band wanita paling awal yang muncul di kancah glam metal Los Angeles, California. Meskipun Vixen diciptakan pada tahun 1980 oleh gitaris Jan Kuehnemund setelah meninggalkan band SMA-nya Lemon Pepper, baru pada tahun 1987 lineup ikonik muncul, menampilkan vokalis Janet Gardner, drummer Roxy Petrucci dan bassis Share Pedersen.

Grup ini menandatangani kontrak dengan EMI Manhattan pada tahun berikutnya dan kemudian merilis album studio debut mereka yang menampilkan salah satu hits terbesar mereka hingga saat ini, Edge of a Broken Heart. Band ini melanjutkan tur mereka sendiri pada tahun berikutnya, tetapi juga mendukung Bon Jovi, Ozzy Osbourne dan Scorpions dalam tur mereka.

Pada tahun 1990, mereka merekam album kedua mereka, Rev It Up, yang menghasilkan tur sukses lainnya bersama band Deep Purple dan KISS. Grup ini bubar setahun setelah tur, diduga karena “perbedaan musik” di antara para anggota. Kelompok ini mengadakan reuni kecil pada tahun 1997, secara singkat menggantikan Kuehnemund dan Pedersen dengan Gina Stile dan Rana Ross. Mereka merilis album studio ketiga mereka tahun 1998, Tangerine, sebelum berpisah lagi tak lama setelah dirilis.

Pada tahun 2001 grup ini bersatu kembali dengan kembalinya Kuehnemund dan bassis baru Pat Holloway. Mereka merilis album studio terakhir mereka pada tahun 2006, Live & Learn, hanya dua tahun setelah penampilan mereka di acara VH1 Bands Reunited.

Pada tahun 2012, Kuehnemund mengumpulkan anggota asli band untuk menyatukan kembali lineup asli yang ikonik. Namun, hanya beberapa hari sebelum band yang bersatu kembali akan mengumumkan reformasi mereka, Kuehnemund didiagnosis menderita kanker dan meninggal sepuluh bulan kemudian pada usia 59 tahun. Tiga anggota yang tersisa memutuskan untuk melanjutkan reuni band untuk menghormatinya.

Meskipun mereka belum merilis musik baru selama lebih dari satu dekade, Vixen telah meninggalkan jejak mereka pada suara awal glam metal, melayani sebagai salah satu band metal wanita paling sejati dan paling ikonik.

2. Evanescence

Mungkin salah satu band gothic metal paling terkenal dan dipuji sepanjang masa, Evanescence telah menjadi nama rumah tangga sejak pembentukan awal mereka di Little Rock, Arkansas pada tahun 1995.

Vokalis Amy Lee dan mantan gitaris Ben Moody membentuk Evanescence (berarti “menghilang” atau “menghilang”) setelah Moody mendengar Lee memainkan I’d Do Anything for Love oleh Meatloaf pada piano di sebuah kamp pemuda Kristen. Terinspirasi oleh artis seperti Nirvana, Björk, Nine Inch Nails, Pantera, dan Danny Elfman, duo ini merilis tiga EP pada tahun berikutnya, Evanescence, Sound Asleep, dan Whisper.

Pada tahun 2003 duo ini secara permanen bergabung dengan teman-teman mereka Will Boyd, John LeCompt, dan Rocky Gray tepat sebelum rilis album studio debut mereka, Fallen. Eksekutif untuk Wind-up Records menolak untuk merilis album kecuali grup tersebut setuju dengan co-vokalis pria penuh waktu, namun, Lee dan band tidak setuju dan akhirnya memutuskan untuk menampilkan vokal pria hanya di single mereka, Bring Me to Life.

Album ini menghabiskan 104 minggu di tangga lagu Billboard Top 200, mendapatkan sertifikasi 7x platinum di Amerika Serikat, dan akhirnya terjual lebih dari 17 juta kopi di seluruh dunia. Ini menjadi satu-satunya album dalam sejarah yang menghabiskan setidaknya satu tahun di Billboard Top 50. Album dua single Bring Me to Life dan My Immortal menerima pujian penonton, dengan masing-masing memuncak di nomor 5 dan 7, masing-masing, di Billboard Panas 100.

Menyusul kesuksesan Fallen, Moody meninggalkan band dengan Lee kemudian melaporkan ke Sydney Morning Herald bahwa “jika sesuatu tidak berubah, kami tidak akan mampu membuat rekaman kedua. Saya ingin melakukan hal aneh yang lebih artistik dan dia ingin melakukan hal yang ingin didengar orang.” Setahun kemudian band ini merilis kompilasi CD/DVD, Anywhere by Home, yang terjual lebih dari satu juta kopi di seluruh dunia.

Pada tahun 2006 band ini merilis album studio kedua mereka, The Open Door, mencapai nomor satu di chart Billboard Top 200. Pada tahun 2011 band ini merilis album studio eponymous ketiga dan lama ditunggu-tunggu. Seperti yang dikatakan oleh Lee dalam sebuah wawancara dengan MTV News, tema album termasuk “lautan, pencarian kebebasan dan jatuh cinta.” Pada tahun 2018 mereka merilis album studio keempat mereka, Synthesis, yang berisi lagu Hi-Lo yang menampilkan pemain biola Lindsey Stirling.

Baru-baru ini, band ini merilis album studio kelima mereka, The Bitter Truth, pada bulan Maret 2021. Video musik untuk single album, Wasted on You, menampilkan foto-foto masing-masing anggota band di rumah pada tahun 2020. Single album lainnya, Use My Voice, menampilkan Taylor Momsen (The Pretty Reckless), Sharon den Adel (Within Temptation), dan Lzzy Hale (Halestorm) yang mendorong orang Amerika untuk memilih. Evanescence tidak diragukan lagi adalah salah satu band metal terbaik dengan penyanyi wanita sepanjang masa.

3. Arch Enemy

Diklasifikasikan oleh Kerrang! dan AllMusic sebagai melodic death metal, Arch Enemy muncul di Halmstad, Swedia pada tahun 1995 ketika Michael Amott meninggalkan band Carcass. Bergabung dengan adiknya Christopher, drummer Daniel Erlandsson dan vokalis Johan Liiva, band ini merilis album studio debut mereka, Black Earth. Album ini menampilkan single pertama mereka, Bury Me an Angel, yang banyak diputar di MTV.

Band ini merilis dua album lagi sebelum vokalis Angela Gossow menggantikan Liiva pada tahun 2000 setelah mewawancarai band untuk webzine Jerman. Dia memberi grup demo yang dia yakini sebagai “kualitas buruk,” tetapi band memanggilnya untuk audisi dan segera dipilih. Mereka kemudian merilis album studio keempat mereka pada tahun berikutnya, Wages of Sin. Band ini melanjutkan untuk bermain di konser Jepang Beast Feast 2002 bersama Motorhead dan Slayer.

Tepat sebelum tur mereka untuk mempromosikan album, Gossow didiagnosis dengan nodul pita suara yang membawanya untuk menghadiri terapi vokal di mana dia berhasil memulihkan suaranya. Dia bisa pulih tepat waktu untuk merilis album band berikutnya pada tahun berikutnya, Anthems of Rebellion. Pada tahun 2004, mereka merilis EP, Dead Eyes See No Future, yang menampilkan cover lagu-lagu Megadeth, Carcass, dan Manowar.

Pada tahun 2007 band ini bermain di Bloodstock Open Air Festival dan tur Black Crusade bersama Trivium, Machine head, dan DragonForce. Tahun berikutnya mereka merilis DVD pertama mereka, Tyrants of the Rising Sun, yang menampilkan pertunjukan langsung di Tokyo, Jepang.

Pada tahun 2009 band ini merilis album kompilasi pertama mereka, The Root of All Evil, yang menampilkan dua belas lagu yang direkam ulang yang membentang karir band sebelum Gossow bergabung sebagai vokalis utama. Mereka tampil di Loud Park Festival pada tahun yang sama bersama Rob Zombie, Judas Priest, Anthrax, Megadeth, dan Slayer.

Pada tahun 2014 Gossow mengundurkan diri sebagai vokalis utama band dan menjadi manajer bisnis mereka sehingga dia bisa “bersama keluarganya dan mengejar minat lain.” Gossow merekomendasikan Alissa White-Gluz dari band metalcore the Agonist, yang dengan senang hati menerima, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Metal Hammer bahwa “musik itu selamanya, metal tidak terbatas dan ini baru permulaan.” Mereka merilis album studio kesembilan mereka tak lama setelah itu, War Eternal.

Album terbaru mereka, Covered in Blood, dirilis pada 2019 dan menampilkan kompilasi lagu-lagu yang telah mereka cover selama bertahun-tahun. Baru-baru ini, band ini mengumumkan bahwa mereka akan tampil di European Siege Tour pada tahun 2021 dengan Carcass, Unto Others, dan Behemoth.

4. Within Temptation

Dikenal dengan “logam gothic yang suram, suram, bergerak lambat, atmosfer, simfoni,” Within Temptation dibentuk di Waddinxveen, Belanda pada tahun 1996 oleh mitra jangka panjang Sharon den Adel dan Robert Westerholt.

Duo ini awalnya membentuk band doom metal The Portal yang menampilkan gitaris Michiel Papenhove, bassis Jeroen van Veen, drummer Ivar de Graaf, dan keyboardist Dennis Leefland sebelum berganti nama menjadi Within Temptation. Band ini merilis demo mereka, Enter, sebelum masuk ke DSFA Records akhir tahun itu.

Dinamakan setelah demo mereka, band ini merilis album studio debut mereka pada tahun 1997, yang umumnya diterima dengan baik, yang mengarah ke tur di seluruh negeri dan pertunjukan di Dynamo Open Air yang membantu meningkatkan profil mereka di kancah metal. Sambil mengambil cuti untuk membangun studio rekaman mereka sendiri, mereka merilis EP debut mereka, The Dance, yang menampilkan tiga lagu dan dua remix.

Pada tahun 2000 band ini melanjutkan untuk bermain di berbagai festival Belanda saat mengerjakan album kedua mereka, Mother Earth, yang menjadi sukses moderat, sebagai single Ice Queen menjadi rilis terobosan mereka, mencapai nomor 2 di Belanda dan nomor 1 di Belgia. Pada tahun 2002 mereka melanjutkan ke headline pertunjukan pertama mereka di Prancis dan Mexico City. Belakangan tahun itu mereka memenangkan Dutch Silver Harp yang mendorong mereka untuk memulai tur internasional.

Band ini merilis album ketiga mereka pada tahun 2004, The Silent Force, yang menjadi nomor 1 instan di Belanda dan memetakan di seluruh Eropa. Mereka kemudian menjadi headline festival pertama mereka, Bloodstock, tahun berikutnya di Inggris. Pada tahun 2007 mereka merilis album studio keempat mereka, The Heart of Everything, dan memulai tur AS pertama mereka, dimulai di Boston, Massachusetts, dan berakhir di Tempe, Arizona.

Untuk peringatan 15 tahun band pada tahun 2013, mereka membawakan lima belas lagu dengan gaya mereka sendiri, beberapa di antaranya Behind Blue Eyes oleh The Who, Granat oleh Bruno Mars, dan Titanium oleh David Guetta menampilkan Sia. Tahun berikutnya mereka merilis Hydra, album studio keenam mereka dan yang pertama berada di luar Belanda, mencapai nomor 16 di Billboard Top 200 AS.

Baru-baru ini, band ini telah memberikan bocoran tentang perilisan album studio kedelapan mereka yang akan datang, meskipun mereka merilis single terbaru pada tahun 2020, Entertain You, The Purge, dan Shed My Skin. Menurut saya, Within Temptation adalah salah satu band metal fronted wanita terbaik sepanjang masa.

5. Nightwish

Digambarkan oleh Metal Hammer sebagai “band metal paling sukses di daratan Eropa, give or take a Rammstein,” Nightwish muncul dari rencana Tuomas Holopainen untuk membuat proyek solo berdasarkan musik akustik eksperimental yang dia tulis saat di Angkatan Darat Finlandia.

Holopainen merekrut Erno “Emppu” Vuorinen sebagai gitaris sekunder dan vokalis Tarja Turunen. Nightwish adalah lagu pertama trio yang direkam dan menjadi nama band sebelum rilis demo debut mereka di tahun yang sama.

Mereka merilis album studio debut mereka, Angels Fall First, pada tahun berikutnya. Jukka “Julius” Nevalainen bergabung tepat sebelum rilis album, yang menambahkan elemen heavy metal band ke gaya eksperimental mereka, “membentuk inti dari suara Nightwish.” Mereka membuat debut live mereka di kampung halaman mereka Kitee, Finlandia.

Band ini merilis album studio kedua mereka, Oceanborn, pada tahun 1998 yang menjadi sukses instan, mencapai nomor 5 di tangga album Finlandia. Album single Sacrament of Wilderness mencapai nomor 1 di tangga lagu Finlandia. Album ini awalnya dirilis hanya di Finlandia, namun, dengan kesuksesan album yang luas, album ini dirilis secara internasional pada tahun berikutnya.

Setelah menerima kesuksesan internasional, band ini merilis album studio ketiga mereka tahun 2000, Wishmaster, yang meraih emas setelah menetap di nomor 1 di tangga album Finlandia selama tiga minggu berturut-turut. Band ini melanjutkan untuk membawakan lagu mereka Sleepwalker di Kontes Lagu Eurovision Finlandia, finis di tempat ketiga.

Band ini merilis album studio keempat mereka pada tahun 2002, Century Child, yang menampilkan cover The Phantom of the Opera dari musikal dengan nama yang sama oleh Andrew Lloyd Webber yang dengan cepat menjadi favorit penggemar. Lagu ini menjadi pokok untuk daftar lagu live mereka sampai Turunen digantikan dengan Anette Olzon pada tahun 2006, karena band menyatakan bahwa mereka tidak akan pernah memainkan lagu tersebut secara langsung lagi.

Olzon kemudian meninggalkan band pada tahun 2012 setelah sakit yang membuatnya tidak dapat tampil. Floor Jansen bergabung sebagai vokalis tetap band pada tahun 2013. Troy Donockley juga menjadi anggota penuh saat ini, membuat band ini menjadi sextet. Dua tahun kemudian band ini merilis album studio kedelapan mereka, Endless Forms Most Beautiful, dan melakukan tur dunia dimulai di New York City dan berakhir di Saitama, Jepang.

Yang terbaru, album studio kesembilan band, Human. :II: Nature., dirilis pada April 2020. Band ini juga mengumumkan bahwa mereka telah bergabung dengan organisasi amal konservasi internasional bernama World Land Trust, yang berfokus pada penggalangan dana untuk melindungi dan membeli habitat yang terancam. Pada bulan Juli 2020, spesies kepiting baru ditemukan oleh Dr. Adiel A. Klompmaker dari Museum Sejarah Alam Alabama, yang menamai spesies tersebut Tanidromites nightwishorum setelah band.

Band ini telah menjadi band Finlandia terlaris ketiga sepanjang masa, menjual lebih dari 9 juta rekaman dan mendapatkan lebih dari 60 penghargaan platinum dan emas, membuat mereka mendapatkan gelar band Finlandia paling sukses di seluruh dunia.

Daftar 10 Band Punk Untuk Metalhead
Band

Daftar 10 Band Punk Untuk Metalhead

Daftar 10 Band Punk Untuk Metalhead – Punk dan metal selalu memiliki hubungan yang aneh dan terkadang sulit. Di satu sisi ini aneh, karena kedua gaya berbagi banyak pengaruh dan keduanya keras, bentuk musik rock yang ekstrem. Namun, meskipun kedua gaya tersebut secara khusus melayani orang luar pada awalnya mereka menarik bagi jenis yang sedikit berbeda dari jenis tersebut.

Daftar 10 Band Punk Untuk Metalhead

ssmt-reviews – Teater Metal dan ikatan yang lebih langsung ke rock klasik dan progresif mewakili lebih banyak penarikan dari dunia ke dalam dunia fantasi dan kegelapan. Punk di sisi lain, selalu lebih didasarkan pada kebencian sehari-hari terhadap budaya populer, kekosongan rock korporat tahun 1970-an dan ketidakbermaknaan kehidupan modern.

Baca Juga : Top 10 Lagu Heavy Metal Terbaik Sepanjang Masa

Di mana metal melihat dunia dan mencoba melarikan diri, punk melihat untuk mencemooh dan menghancurkannya. Jadi pada akhir tahun 1970-an dan untuk beberapa saat setelahnya, mereka memiliki sikap yang sangat tidak bersahabat satu sama lain.

Tapi, seperti dua negara yang duduk berdampingan, beberapa komunikasi dan percampuran ras tidak bisa dihindari. Dengan munculnya thrash metal, grindcore, crossover (misalnya DRI , Suicidal Tendencies , SOD , The Accused ) dan akhirnya metalcore dan grunge awal sepanjang tahun 1980-an, jelaslah kedua kelompok itu menjadi akrab. Tentu saja, interaksi dimulai di tempat yang agak goyah.

Menurut Steven Blush (seperti yang dia catat dalam wawancaranya untuk Get Thrashed: The Story of Thrash Metal ), para punk mengira para metalhead tampak bodoh dan para metalhead tidak memahami nuansa adegan hardcore. Tapi akhirnya adegan mengembangkan rasa saling menghormati satu sama lain, karena menjadi keren untuk menyukai Motorhead, Slayer , Anthrax sambil tetap mendengarkan The Exploited , Discharge dan The Misfits . Lagu seperti “RAMONES” Motorhead dan “United Forces” SOD seharusnya membuat ini lebih jelas.

Sebagai seseorang yang lahir pada tahun 1987 dan yang masuk ke musik bawah tanah sekitar tahun 2001, saya tidak memiliki kapak untuk digiling, dan menganggap siapa pun yang masih membawa permusuhan lama sebagai orang bodoh atau sombong. Tetapi bagi pembaca yang selalu mendengar tentang punk dan ingin tahu dari mana harus memulai, saya harap daftar ini bermanfaat bagi Anda.

Untuk tujuan pendidikan, saya akan tetap dengan hal-hal awal (PS- pastikan untuk memeriksa versi buku dan film dokumenter American Hardcore untuk primer yang baik). Tapi perlu diingat, semangatnya masih sangat membara, karena video esai dari CVLT Nation ini harus membuktikan kepada siapa pun yang merasa pesimis tentang masa depan punk.

1. Ramones

Pilihan yang sangat jelas yang saya tahu, tetapi saya berpendapat daftar apa pun yang meninggalkan Ramones akan melakukan ketidakadilan yang parah. Ketidakadilan yang lebih besar tentu saja adalah desakan radio rock klasik untuk hanya memainkan “I Wanna Be Sedated” dan “Blitzkrieg Bop,” seolah-olah seluruh katalog lainnya tidak ada. Dengan gitar berdengung, tempo cepat, dan lirik yang menarik mereka mengatur template untuk suara 77′ asli di AS, bersama dengan mitranya di seberang The Atlantic .

2. Black Flag

Suara punk asli tahun 1975-1979 selalu memiliki tiga untaian yang mengalir di dalamnya: pop-catchiness, bakat artistik, dan agresi mentah. Ketika gerakan asli meledak pada akhir dekade, ketiga esensial ini terpecah menjadi gaya mereka sendiri: New Wave (pop), Post-Punk (artsy) dan Hardcore Punk (agresi). Dari gaya luar biasa ketiga itu, Bendera Hitam hampir diakui secara universal untuk memulai sesuatu.

Rekaman yang marah, mentah, dan kacau seperti Rusak berdiri sebagai beberapa rilis terbaik yang ditawarkan genre ini dan pernyataan dasar dari hardcore gelombang pertama (mencakup kira-kira 1980-1986). Itu juga merupakan kunjungan mereka ke Seattle pada tahun 1984, tur dengan materi mereka yang lebih lambat, yang akan menginspirasi orang-orang seperti Buzz Osbourne dan Mark Arm untuk memulai adegan lain yang mungkin Anda kenal.

3. Minor Threat

Bagi yang belum tahu, ini adalah band yang memulai gerakan straight-edge di dalam hardcore punk. Tapi musik Minor Threat tidak hanya berfokus pada abstain kimia, tetapi juga menangani banyak masalah sosial lainnya, semuanya dengan cara yang agresif namun bijaksana.

Ian McKaye kemudian mengklarifikasi bahwa dia tidak pernah mencoba untuk berkhotbah atau menciptakan semacam filosofi, tetapi dia kebanyakan ingin orang berpikir tentang cara mereka menjalani hidup mereka. Oh, dan omong-omong, Fugazi juga menendang pantat.

4. Bad Brains

Baik metal dan punk umumnya dikenal sebagai genre yang didominasi Kaukasia. Tapi seperti band-band seperti Living Color , King’s X di sisi metal dan pembawa standar punk hardcore seperti Bad Brains menunjukkan, ada pengecualian yang sangat penting untuk ini. Bangkit dari adegan Washington DC yang sama yang melahirkan Minor Threat , suara band yang energetik dan spastik akan terus menginspirasi band naik dan turun di pantai timur dan sekitarnya.

5. The Misfits

Kebanyakan metalhead setidaknya mengetahui The Misfits , karena Metallica telah meliput mereka beberapa kali di rekaman Garage Days Revisited mereka. Dan mereka jelas tahu siapa Glenn Danzig dan karyanya yang lain. Dengan lirik film horor dan suasana gelap yang meresapi suara mereka, rekaman seperti Walk Among Us dan Earth AD seharusnya mudah dijual ke metalhead mana pun.

6. Discharge

Akhir 1970-an dan awal 80-an adalah masa sulit bagi Inggris Raya. Dengan runtuhnya kekaisaran dan runtuhnya sistem ekonomi pascaperang, reaksi Thatcherisme menyebabkan pemogokan lebih lanjut, ketidakstabilan dan pengadukan radikalisme politik. Dan beberapa band mewujudkan radikalisme dan ketidakpuasan ini lebih baik daripada Discharge .

Meskipun pengaruh mereka pada d-beat, crust dan street punk tidak dapat disangkal, jejak yang mereka tinggalkan di grindcore dan thrash mungkin lebih signifikan. Baik dalam lirik politik/apokaliptik maupun karya gitar yang tajam dan tajam, Discharge menabur benih untuk banyak hal yang kami anggap penting bagi metal modern.

7. Dead Kennedys

Berbicara tentang radikalisme. Seperti halnya Inggris, Amerika Serikat mengalami gejolak serupa sepanjang akhir 70-an: stagflasi, ketidakamanan ekonomi, dll. Hal ini tentu saja menyebabkan Reaganisme di Amerika Serikat dan gejolak ketidakpuasan yang serupa. Lirik spitting dan ironis Jello Biafra dipuji oleh karya gitar inovatif East Bay Ray, yang akan memiliki pengaruh signifikan pada gitaris seperti Jeff Hanneman dari Slayer dan lainnya.

8. The Exploited

Sementara banyak band punk Inggris asli telah bubar atau melampaui awal mereka yang mentah, cepat dan keras, band-band lain mengambil suara dan meradikalisasinya. Di Inggris Raya, ini mengambil beberapa bentuk: street-punk, Oi!, crust dan d-beat yang disebutkan di atas.

Meskipun butuh beberapa daftar hanya untuk mencakup semua wilayah ini, The Exploited mungkin adalah band terbaik untuk mewakili gerakan 82′ secara keseluruhan. Mereka juga mewakili tren lain di antara band-band dari generasi mereka: mereka akhirnya menjadi metal ( Death Before Dishonor , Beat the Bastards ).

9. Reagan Youth

Sebagian besar percakapan tentang hardcore gelombang pertama cenderung berkisar pada tersangka Black Flag, Minor Threat, dan Bad Brains yang biasa. Namun yang sering diabaikan secara kriminal adalah Pemuda Reagan New York.

Anda ingat lagu “Degenerated” dari film Airheads, kan? Itu awalnya lagu Reagan Youth . Bahkan, satir mereka mengambil Hitler Youth akan menjadi dasar anti-Reaganisme di banyak adegan punk. Oh, dan mereka memiliki lagu groovy yang keren yang disebut “Heavy Metal Shuffle.”

10. Negative Approach

Ada banyak hal yang sekarang kita kaitkan dengan hardcore (misalnya intensitas, kebrutalan, seorang pemuda yang marah berteriak di depan wajah Anda), banyak di antaranya yang kita berutang pada Pendekatan Negatif Detroit . Meskipun band ini hanya bersama selama beberapa tahun, keluaran mereka tidak dapat disangkal adalah beberapa yang terbaik dan paling berkesan dari seluruh genre.

Seiring berjalannya tahun 1980-an dan akan melihat munculnya crossover, kru muda dan akhirnya penggabungan dari dua gaya ke dalam apa yang sekarang kita anggap hanya sebagai “Hardcore” daripada “hardcore punk” band-band seperti The Cro-Mags dan Agnostic Front akan memandu suara ke masa depan.

Top 10 Lagu Heavy Metal Terbaik Sepanjang Masa
Musik

Top 10 Lagu Heavy Metal Terbaik Sepanjang Masa

Top 10 Lagu Heavy Metal Terbaik Sepanjang Masa – Heavy metal memiliki arti yang berbeda bagi setiap orang. Mungkin begitulah cara Anda melawan ideologi, institusi, dan norma sosial yang dominan. Mungkin begitulah cara Anda menghadapi agresi dan energi yang terpendam. Bisa jadi bagaimana Anda memberontak terhadap orang tua Anda. Atau mungkin sesederhana bagaimana Anda menghadapi dunia yang menyebalkan ini.

Top 10 Lagu Heavy Metal Terbaik Sepanjang Masa

ssmt-reviews – Apapun alasannya, heavy metal mendefinisikan dan membentuk bagian dari identitas pendengar. Secara pribadi, saya telah menjadi pendengar setia sejak saya masih remaja. Saya baru berusia tiga belas tahun ketika saya mendengar album heavy metal pertama saya Blizzard of Oz karya Ozzy Osbourne. Di antara vokal yang fantastis dan riff yang luar biasa, seluruh album mengejutkan saya.

Baca Juga : Ringkasan Singkat Tentang Musik Rock Jerman

Lima belas tahun telah berlalu sejak itu. Saya telah menjadi musisi yang rajin sekarang dan saya tidak pernah berhenti mendengarkan genre yang luar biasa ini. Itulah mengapa saya pikir saya berhutang pada diri saya sendiri dan siapa pun yang menemukan artikel ini untuk membuat daftar apa yang saya anggap sebagai lima belas lagu heavy metal terbesar yang pernah ditulis.

Sebagai penjelasan kecil untuk daftar berikut, saya tidak akan memasukkan lagu-lagu metal di luar genre yang ketat. Itu berarti tidak ada lagu power, thrash, atau glam metal kecuali mereka benar-benar mendefinisikan suara heavy metal itu (Maaf, Metallica!). Daftar itu mungkin akan datang nanti.

Sebuah band hanya akan ditampilkan dalam daftar ini SEKALI . Juga, saya tidak akan mengikuti lagu-lagu heavy metal yang paling revolusioner; itu daftar yang sama sekali berbeda! Akhirnya, lagu heavy metal favorit Anda mungkin tidak masuk daftar. Harap hormat dan tinggalkan komentar dengan lima belas lagu heavy metal Anda sendiri. Sekarang, tanpa basa-basi lagi, mari kita mulai.

1. Led Zeppelin — “Immigrant Song” (1970)

Ayo. Anda semua tahu itu. Led Zeppelin akan membuat daftar ini di suatu tempat. Bagaimanapun, mereka ikut bertanggung jawab atas New Wave of British Heavy Metal (NWOBHM). Sangat lucu bahwa kebanyakan orang tidak menganggap band ini sebagai heavy metal, karena scene metal telah berubah secara drastis dalam lima dekade.

Namun, dengan membawa hard rock yang dipengaruhi blues ke luar negeri, Led Zeppelin benar-benar mengguncang suasana. Hanya sedikit yang pernah mendengar suara yang begitu berat dan brutal dan band ini pasti memiliki banyak peniru dan kritikus.

Sementara “Whole Lotta Love” yang memperkuat reputasi band, “Immigrant Song” bisa dibilang yang paling berkesan. Menampilkan riff intro punchy dan jeritan memekakkan telinga yang nantinya akan membuka jalan bagi power metal, itu adalah “Immigrant Song” yang memenangkan saya ke band yang luar biasa ini.

2. Dio — “Holy Diver” (1983)

Ronnie James Dio adalah salah satu penyanyi metal favorit saya sepanjang masa. Menggambarkan dirinya sebagai penyanyi otodidak, Dio membawa tingkat grit kotor ke suara nyanyiannya yang luar biasa yang belum pernah terdengar sebelumnya. Vokalnya yang unik hampir tidak mungkin untuk ditiru karena suatu alasan.

Lirik Dio juga ditulis dengan brilian di sini. Mengambil petunjuk dari mitos Alkitab, “Penyelam Suci” adalah tentang pengorbanan Yesus Kristus dalam upaya untuk menebus seluruh umat manusia. Lebih tepatnya, penebusan sosok seperti Kristus.

Dan dalam versi ini, domba kurban turun ke Hades, alam orang fasik. Barang yang cukup gelap. Bagaimanapun, ini adalah lagu yang luar biasa yang ditekankan oleh nada gitar heavy metal awal tahun 80-an. Itu perlu didengar untuk benar-benar dipahami.

3. Manowar — “Thor (The Powerhead)” (1984)

Sebelum power metal mulai meledak di seluruh Eropa, Manowar bereksperimen dengan berbagai suara yang kemudian menjadi identik dengan genre: harmoni gitar yang indah, jeritan kekuatan frekuensi tinggi, orkestra yang megah, dan paduan suara yang epik.

Namun, jangan terkecoh inti dari band ini adalah suara heavy metal dan gaya penulisan liriknya yang mencengangkan. Siapa lagi yang berani menyebut diri mereka “Raja Logam”?. Sesekali Manowar akan menulis sesuatu yang lebih serius, di situlah “Thor (The Powerhead)” masuk.

Liriknya mengusulkan kedatangan Ragnarök, yang merupakan akhir dunia menurut mitologi Nordik kuno. Lagu ini merupakan lagu heavy metal yang luar biasa tidak seperti yang lain dengan nada gitar yang khas dan keras paduan suara melodi, dan jeritan yang berkepanjangan.

4. Stryper — “Soldiers Under Command” (1985)

Jika Anda pernah mendengar tentang Stryper, itu mungkin karena kejenakaan konyol mereka di atas panggung. Bagi sebagian besar band, itu bisa berarti sejumlah tindakan tidak senonoh, tetapi bagi Stryper, itu berarti melemparkan Alkitab kepada penonton dan berdoa bersama sebelum pertunjukan. Ya, band ini adalah band glam metal Kristen, tetapi mereka memiliki sejumlah hit heavy metal sepanjang tahun 80-an. Ini pasti salah satu yang lebih berat.

“Soldiers Under Command” mengangkat Stryper di atas stereotip glam yang khas yang kemudian menjadi populer bagi sebagian besar band. Ini dimulai dengan riff intro yang sangat berat yang tidak pernah berhenti, harmoni gitar yang luar biasa, banyak teriakan high metal, dan solo gitar yang menggelegar yang akan membuat banyak band kehilangan uang mereka. Tertawalah, pembenci glam lagu ini tidak diragukan lagi adalah klasik heavy metal.

5. Mötley Crüe — “Wild Side” (1987)

Oke, saya tahu apa yang Anda pikirkan. Dua lagu glam metal berturut-turut? Apa yang orang ini pakai? Jangan khawatir, ini yang terakhir. Sementara banyak band glam metal telah mendidih selama bertahun-tahun, ketenaran Mötley Crüe belum benar-benar berhenti sejak mereka bersatu kembali pada tahun 1981. Mengapa? Mungkin karena lagu mereka berbeda dari yang lain. Berkat Mick Mars, band ini memiliki nada gitar yang sangat berat sepanjang karir mereka.

Dari semua lagu klasik mereka, “Wild Side” menonjol. Ini adalah salah satu dari sedikit yang memiliki tema serius perjuangan hidup di ghetto yang sarat kejahatan. Namun lebih dari itu, lagu ini secara unik menyatukan riff fast metal dengan pre-chorus bergaya blues yang lambat. Bahkan fitur pergeseran tanda tangan waktu. Kapan terakhir kali Anda mendengar band glam metal melakukan itu? Lagu ini adalah lagu heavy metal yang fantastis.

6. Iron Maiden — “The Trooper” (1983)

Pilihan ini kemungkinan akan menjadi yang paling kontroversial dalam daftar. Mengapa Iron Maiden, salah satu pionir heavy metal, masuk dalam daftar saya? Karena band itu bukan gaya pribadiku, kurasa; Saya menemukan banyak suara gitar dan vokal Maiden agak terlalu mirip. Tapi saya masih harus menampilkannya di sini. Dan sementara saya pikir Iron Maiden telah menulis lagu yang lebih menghibur, “The Trooper” masuk daftar karena suatu alasan.

Ini tentang muatan kehidupan nyata di Pertempuran Balaclava pada tahun 1854. Lebih penting lagi, ini adalah lagu yang dibuka dengan riff intro yang dinamis dan tidak pernah berhenti. Derap cepat yang diredam oleh telapak tangan menonjolkan gaya vokal Bruce Dickinson yang berbeda di trek. Tentu saja, lagu ini juga menampilkan dua solo gitar yang khas. Meskipun mudah untuk menyebut gitaris sebagai kuda poni satu trik dengan fokus mereka pada getaran, mereka melakukan pekerjaan yang sangat baik di sini dan itu perlu dipuji.

7. Axel Rudi Pell — “Cry of the Gypsy” (1994)

Ini salah satu yang saya yakin sebagian besar dari Anda belum pernah mendengarnya. Itu juga oleh band yang mungkin tidak Anda kenal. Saatnya pelajaran sejarah. Axel Rudi Pell adalah nama seorang gitaris heavy metal Jerman yang memutuskan untuk bersolo karir. Itu mungkin membuat pilihan ini terdengar seperti instrumental, tetapi jauh dari itu. Sementara Axel telah mempekerjakan beberapa penyanyi selama bertahun-tahun, dia sering memberi mereka waktu untuk bersinar di sebagian besar lagu band.

Masukkan Jeff Scott Soto, penyanyi rock dan metal Amerika yang jahat yang pantas mendapatkan lebih banyak pujian. Ketika dua musisi ini berkumpul, keajaiban terjadi. “Cry of the Gypsy” hanya itu sihir. Riff intro unik Axel dimainkan dengan brilian dengan nada tunggal dan progresi akord, dan nada gitarnya keluar dari dunia ini. Vokal Soto sangat bagus, nada tinggi yang luar biasa yang hanya meneriakkan heavy metal. Solo gitar yang menakjubkan hanyalah lapisan gula pada kue. Serius, coba lagu ini.

8. Deep Purple — “Highway Star” (1972)

Inilah salah satu band NWOBHM yang mungkin tidak Anda sebut metal saat ini. Terlepas dari apa yang Anda pikirkan tentang Deep Purple, pengaruh mereka pada metal telah mengilhami beberapa lagu terbaik yang pernah keluar dari genre tersebut. Siapa yang tidak pernah mendengar riff ikonik dari “Smoke on the Water”? Mungkin riff yang dicoba semua orang saat mereka mengambil gitar untuk pertama kalinya.

“Highway Star” bisa dibilang lagu terbaik mereka. Tempo mulai cepat dan tidak pernah berhenti. Pelan-pelan palm-muting yang kemungkinan besar mempengaruhi gitaris Metallica, James Hetfield, mengisi setiap bait. Jeritan metal awal mendominasi setiap chorus.

Sebuah keyboard entah bagaimana berhasil mengikuti ritme, memberikan harmoni lead yang mulus. Dan dua solo (satu keyboard, satu gitar) menandai ini sebagai salah satu lagu heavy metal paling kompleks yang keluar dari tahun 70-an. Saya tidak tahu bagaimana lagi menggambarkannya. Lagu ini benar-benar fantastis.

9. Saxon — “Wheels of Steel” (1980)

Inilah band yang tidak menerima pengakuan yang layak. Berasal dari Inggris, Saxon adalah salah satu tindakan yang menentukan dari NWOBHM, khususnya selama fase tahun 80-an. Dirilis pada saat yang sama dengan Black Sabbath’s Heaven and Hell , sayangnya Saxon’s Wheels of Steel dibayangi dan diabaikan. Tapi itu tidak membuat lagu ini kurang bagus!

“Wheels of Steel” adalah nama album karena suatu alasan. Ini adalah trek yang indah: riff utamanya adalah lagu metal yang catchy, vokalnya mencapai puncak tidak seperti hampir semua band lain pada saat itu, dan ada sesuatu yang luar biasa tentang nada gitar punchy dan trebly yang digunakan selama solo. Meskipun bukan lagu heavy metal terbaik yang pernah ditulis, ada alasan mengapa lagu ini berada di urutan teratas dalam daftar.

10. Ozzy Osbourne — “No More Tears” (1991)

Ozzy Osbourne menulis sejumlah hits fantastis sepanjang karirnya yang dengan mudah bisa masuk daftar ini: “Kereta Gila”, “Mr. Crowley”, “Bark at the Moon”… daftarnya terus bertambah. Namun, dia benar-benar berhasil dengan lagunya, “No More Tears”, sebuah lagu tentang seorang pembunuh berantai dan korbannya yang malang. Liriknya sangat gelap dan mengerikan, tetapi hal terbaik tentang lagu ini adalah betapa rumitnya itu.

Dengan durasi lebih dari tujuh menit, “No More Tears” menggabungkan banyak elemen secara organik. Nada gitar yang sangat berat dari Zakk Wylde dengan slide killer blues mengiringi lirik bait utama. Nada tunggal yang dipetik dengan banyak vibrato dan power chord yang diredam menghasilkan chorus yang catchy.

Vokal Ozzy memberikan seperti biasa berkat suara nyanyiannya yang khas. Sebuah gangguan orkestra diikuti oleh solo gitar melodi hanya menambah apa yang sudah menjadi lagu yang sangat emosional.

Ringkasan Singkat Tentang Musik Rock Jerman
Musik

Ringkasan Singkat Tentang Musik Rock Jerman

Ringkasan Singkat Tentang Musik Rock Jerman – Pada 1960-an, Jerman hampir hilang dari peta musik rock, tetapi perkembangan musik psychedelic yang terlambat mengubah adegan Jerman secara dramatis. Ledakan musik rock Jerman bergantung pada sejumlah faktor pendukung. Ada latar belakang politik: Jerman adalah salah satu dari tiga negara (Perancis dan Italia yang lainnya) yang mengalami kerusuhan mahasiswa 1968 dalam skala besar.

Ringkasan Singkat Tentang Musik Rock Jerman

ssmt-reviews – Fenomena itu menciptakan kelas baru intelektual (sangat muda), dan mengilhami gerakan menuju kesadaran kolektif. Isu lingkungan, pasifis, dan anti-nuklir menjadi lebih relevan dan didiskusikan secara terbuka. Ini juga mengarah pada tindakan kelompok teroris Baader-Meinhof, yang mewujudkan kemarahan generasi itu.

Baca Juga : Panduan Musik Punk Rock: Sejarah dan Band Punk Rock

Avantgarde Darmstadt telah bereksperimen dengan musik elektronik sejak pertengahan 1950-an, dan komposer seperti Stockhausen mulai menciptakan sensasi bahkan di luar akademisi. Eksplorasi ruang angkasa pada waktu itu (berpuncak dengan pendaratan di bulan AS pada 1969) entah bagaimana bergabung dengan musik elektronik untuk menyediakan soundtrack futuristik pada zaman itu.

Akhirnya, kaum hippie datang ke Jerman sedikit lebih lambat daripada di AS, tetapi harus tinggal lebih lama. Ribuan orang Jerman telah mengambil rute timur dari Maroko ke India, dan kembali ke rumah pada pergantian dekade. Rolf Ulrich Kaiser adalah kritikus rock yang, de facto, menemukan sekolah Jerman. “Presentasi” dari band-band baru Jerman berlangsung pada tahun 1968 di festival rock besar pertama, di Essen. Pers Inggris menyebutnya “kraut rock”.

Pada dasarnya, rock Inggris mendaur ulang rock Amerika untuk audiens yang berbeda: The Beatles mendaur ulangnya untuk audiens yang berorientasi pop, rock progresif (dalam semua variasi neo-klasik dan jazz) mendaur ulangnya untuk audiens intelektual. Rock Jerman, sebaliknya, menemukan jenis musik rock yang berbeda. Faktanya, banyak band Jerman tidak memainkan musik “rock” sama sekali.

Tidak diragukan lagi bahwa era besar avant-rock Jerman diilhami oleh musik psikedelik, tetapi interpretasi Jerman tentang musik psikedelik tidak ada hubungannya dengan mereproduksi efek obat-obatan: musisi Jerman melihat hubungan antara eksperimen psikedelik dan avantgarde elektronik Jerman. (seperti Karlheinz Stockhausen), sebuah hubungan yang, dalam retrospeksi, sudah jelas dalam psychedelia Amerika, tetapi tidak ada yang mengartikulasikannya sebelumnya.

Pada tahun 1968 tiga musisi muda, Conrad Schnitzler, Hans-Joachim Roedelius dan Klaus Schulze, mendirikan “Zodiak Free Arts Lab” di Berlin. Ini menjadi tempat pertama untuk musik elektronik populer di Eropa. Itu dapat dianggap sebagai momen ketika musisi Jerman menemukan hubungan strategis antara musik psychedelic dan musik avantgarde. Tahun berikutnya, Can memulai debutnya, memainkan musik rock yang terinspirasi oleh avantgarde klasik dan jazz modern.

Pada tahun 1970 Kluster (Cluster) mulai merekam musik instrumental berbasis keyboard yang terinspirasi oleh masyarakat industri, dengan penekanan pada drone statis (prodrom musik industri dan ambient). 1971 adalah tahun ketika Tangerine Dream menemukan “musik kosmische”, menggunakan synthesizer dan sequencer, bukan gitar dan drum. Perjalanan” asam-batuan telah berubah menjadi “perjalanan” ke kosmos. Pada saat yang sama, Faust mulai merekam lagu-lagu yang, secara de facto, merupakan kolase studio musik rock, suara elektronik, dan kebisingan “konkret”.

1972 adalah tahun dimana musisi Jerman menjadi spiritual: Popol Vuh merilis In Den Gaerten Pharaos , direkam di dalam sebuah katedral, dan menggabungkan musik elektronik dan musik Timur (dengan demikian mendahului musik zaman baru); dan Deuter merilis Aum , perpaduan musik religi Timur dan Barat, instrumen akustik dan suara alam.

Itu juga tahun ketika kosmische musik menemukan format definitifnya: rangkaian elektronik yang panjang. Tangerine Dream’s Zeit , sebuah album ganda yang berisi empat side-long suite, dan Irrlicht milik Klaus Schulze , sebuah simfoni kosmik yang dimainkan dengan instrumen elektronik, adalah pola dasar yang akan disalin selama 30 tahun ke depan.

Penemuan besar Jerman yang terakhir juga terjadi pada tahun 1972: sebuah band bernama Neu! mulai memainkan musik berirama yang obsesif. Dampak penuh dari inovasi yang mendalam, multipel, dan kawin silang ini akan terasa hanya beberapa dekade kemudian, tetapi itu akan mengubah seluruh arti kata “musik”. Tidak ada gerakan atau aliran atau aliran lain dalam sejarah musik rock, selain rocker awal, yang mempengaruhi begitu banyak musisi selama beberapa dekade.

Tuan-tuan awal

Amon Duul II dan Can mewakili dua latar belakang budaya utama band-band Jerman: komune hippy dan avantgarde. Amon Duul 0 adalah trio free-jazz, dibentuk pada tahun 1966 di Munich oleh gitaris dan pemain biola Chris Karrer dan oleh drummer Christian Burchard. Amon Duul (tanpa nol) malah merupakan ekspresi musik dari sebuah komune yang mencakup seniman dan aktivis politik, dan khususnya Karrer. Versi awal Amon Duul ini mungkin merupakan kelompok yang paling dipolitisasi pada tahun 1968 di Jerman (tahun kerusuhan mahasiswa).

Sesi 48 jam, improvisasi menjelang akhir tahun, menghasilkan materi yang cukup untuk tiga album tribal dan chaos jams, terinspirasi konsep musik amatir yang diproklamirkan oleh pemimpin Ulrich Leopold. Hanya yang pertama, Psychedelic Underground (1969), yang disahkan oleh band. Menjelang akhir tahun 1968, Karrer memutuskan untuk meninggalkan komune dan memulai sebuah band rock, yang diberi nama Amon Duul II (21). Mereka mungkin yang paling “teutonik” di antara para master Jerman awal. Suara mereka “gothic” dalam arti kata yang paling otentik (paling tidak sensasional).

Akar budaya mereka, bukan pemanjaan diri mereka, membawa mereka ke atmosfer gothic. Judul lagu dari album debut mereka, Phallus Dei (1969), adalah bacchanal panjang, liar, kacau yang memadukan rock’n’roll, elektronik, disonansi, nyanyian psychedelic, blues jamming, perkusi Afrika. Mereka segera meninggalkan sikap yang paling menghujat dan provokatif, dan suara mereka lebih jelas mengungkapkan pengaruh rock-asam California. Bahasa musik mereka terus berkembang, segera menggabungkan lebih banyak instrumen dan beralih dari improvisasi ke komposisi.

Tiga suite multi-bagian yang membentuk sebagian besar Tanz Der Lemminge (1971), dan khususnya The Marilyn Monroe-Memorial-Church , tidak segelap atau apokaliptik, meskipun mereka mempertahankan tingkat kecemasan dan penyimpangan. Yeti (1970), mahakarya lain yang terkenal karena intensitas Wagner-ian dan karya monumentalnya, menemukan keseimbangan antara kebisingan dan harmoni, hard rock dan soft rock, gothic dan pastoral.

Amon Duul II telah menguasai perpaduan antara rock’n’roll, avantgarde dan musik dunia, menggunakan perpaduan tersebut untuk menulis perjalanan musik pasca-psikedelik yang panjang dan dinamis yang menemukan kembali bentuk fantasia klasik di zaman pasca-modernisme.

Lebih dari band lain, Can mengubah progressive-rock menjadi sains. Dengan menjembatani musik klasik, musik jazz, dan musik rock pada masanya, Can (23) menyelesaikan studi organik pertama tentang ritme dan tekstur dalam musik rock. Jam instrumental hipnotis dan glasial mereka mengangkangi batas antara free-jazz, acid-rock dan musik kamar.

Sambil mengejar pengalihan terpelajar dari musik santai Cage dan musik atonal Schoenberg, sambil bereksperimen dengan potensi instrumen yang dimanipulasi secara elektronik, sambil menyukai struktur yang tenang, terfragmentasi, longgar dan atmosfer yang menyeramkan dan mengancam, Can menjadi master dari bentuk elektro-akustik baru.

Dalam sekolah Jerman tahun 1970-an, Can adalah para pertapa. Setelah Film Monster(1969), sebuah kaleidoskop yang sebagian besar improvisasi dan bersemangat dari musik psikedelik yang terinspirasi Pink Floyd dan Velvet Underground, Can memasuki keributan labirin musik avantgarde dengan Tago Mago mereka yang monumental (1971), sebuah karya yang dibutakan oleh mistisisme Timur dan tenggelam dalam sebuah hutan teknik kolase dan efek suara (concerto disonan setan Halleluwah , perubahan mendadak dari Aumgn ).

Setelah Ege Bamyasi (1972) yang suram, yang mendahului nada-nada post-rock dan trip-hop yang lesu dan sedih, Can memberikan pukulan lain pada aturan harmoni dengan Future Days (1973), karya mereka yang paling psikologis. Skor instrumental seperti Bel Airadalah kisi-kisi suara yang padat, amorf, amuba, setara dengan musik fresko Monet, yang memetabolisme jazz, funk, rock, musik India, dan disonansi.

Canaxis 5 (1969), album solo pertama yang dirilis oleh Can’s Holger Czukay (11), menambahkan tonggak sejarah lain untuk karir mereka: perkawinan elektronik dan musik etnis, yaitu kelahiran musik dunia elektronik. Czukay akan mengeksplorasi tema ini dua dekade kemudian, ketika bintang pop David Sylvian membantu rangkaian panjang Plight And Premonition (1988) dan Flux And Mutability (1989), khususnya Plight .

Nyanyian Jerman Nico(113), yang bernyanyi dengan Velvet Underground di New York sebelum kembali ke Eropa, menemukan gaya bernyanyi yang tidak ada hubungannya dengan musik rock, gaya yang tidak dimiliki tempat dan waktu tertentu, gaya yang mungkin baik menjadi abad pertengahan atau romantis, India atau Timur Tengah, gaya yang terutama “pelafalan”, gaya yang terdengar bergantian seperti paduan suara Yunani, monolog Shakespeare, kebohongan Schubert-ian, mazmur Gregorian, lagu Elizabeth, nyanyian eksotis.

Litaninya yang lugubrious (yang menemukan batu gothic lebih karena kebetulan daripada karena desain) bergoyang di antara ratapan orang yang dikubur hidup-hidup dan doa megah seorang pendeta. Pementasan tangisan pemakaman ini mengutip dari alegori metafisik Goethe “Faust”, dari drama ekspresionis Wedekind “Lulu”, dari teater epik Brecht, dari sinema noir Prancis, dari lukisan surealis Dali. Dia mengangkangi garis antara aristokrat dan pelacur dengan keanggunan hantu.

Karya pertamanya, Marble Index (1968), memperkenalkan unsur-unsur gothic, archaic, eksotis dan neo-klasik ke dalam musik rock, tetapi itu tidak bisa jauh dari sensasional: Nico menyanyikan tentang trauma masa kecil, dalam cengkeraman kesepian yang menusuk, monoton. , lambat, terlalu lemah untuk melambung, terlalu lemah untuk menambahkan nilai emosional atau melodi pada liturginya yang tak bertuhan.

Dia bernyanyi, mungkin, tentang trauma masa kecil dari seluruh ras (terkutuk, terkutuk). Aransemen John Cale (tanpa perkusi, penekanan pada kibor), yang impresionisme halusnya mengubah setiap lagu menjadi sonata kamar, dan tampilan androgini Nico menambah kejutan.

Mahakarya keduanya, dan salah satu album terhebat sepanjang masa, Desert Shore(1971), melangkah lebih jauh, membangkitkan kehancuran alam semesta yang dingin dan kosong, seolah-olah setelah bencana besar. Dosis neurosis perkotaan yang lebih kuat semakin menekan suaranya, tetapi juga mengangkat nada perdukunan/ kenabian ke dimensi lain.

Rasa kuno menjadi lebih dari sekadar bau kematian: bau dunia lain. Suasana anemia, sekarat, dan menegangkan yang ditulis oleh harmoniumnya yang seperti gereja dan biola Cale milik katakombe. Sekarang, itu lebih dari fatalisme: itu adalah kecemasan abadi. Itu adalah ketakutan, suram dan megah, yang mengarah ke kelumpuhan mental yang kekanak-kanakan dan kosmik. Setiap lagu adalah teka-teki, dan penyanyi adalah sphinx.

Tapi dia juga seorang penjelajah, meskipun penjelajah dunia batin. Suara kadaver Nico yang membatu mengembara melalui labirin pikiran yang terbuang, menjelajahi lanskap batin yang terbuat dari mimpi buruk, penglihatan, dan bayangan tanpa nama untuk mendapatkan makna tertinggi. Atau, lebih baik, Nico tinggal di planet lain, dan adalah Homer yang menyanyikan tentang kiamat planet Bumi, seperti yang dilihat dari atas.

Panduan Musik Punk Rock: Sejarah dan Band Punk Rock
Musik

Panduan Musik Punk Rock: Sejarah dan Band Punk Rock

Panduan Musik Punk Rock: Sejarah dan Band Punk Rock – Pada 1970-an, gaya musik mentah baru muncul melalui klub-klub kecil dan radio bawah tanah. Dikenal sebagai punk rock, genre ini mengubah arah musik pop.

Panduan Musik Punk Rock: Sejarah dan Band Punk Rock

ssmt-reviews – Punk rock adalah subgenre musik rock ‘n’ roll yang muncul pada pertengahan 1970-an ketika disko , rock progresif , dan pop yang didominasi string-berat mendominasi tangga musik. Rocker punk membangun reputasi untuk menolak ornamen musik pop arus utama. Mereka merangkul energi mentah, tempo cepat, bentuk lagu pendek, lirik berteriak, dan etos kerja DIY (“lakukan sendiri”) yang memungkinkan mereka berkembang di pinggiran industri musik.

Baca Juga : Heavy Metal Thunder: Asal Mula Heavy Metal 

Dengan musik punk yang kuat di London, New York City, Los Angeles, Boston, San Francisco, dan Washington, DC, punk rock menginspirasi banyak musisi muda yang akan mengeksplorasi genre lain. Pelopor Grunge dan vokalis Nirvana Kurt Cobain—meskipun bukan seorang punk rocker—sering menyebut energi punk dari grup-grup seperti Killing Joke dan the Germs dalam membentuk bahasa musiknya sendiri.

Sejarah Singkat Punk Rock

Musik punk berakar pada tahun 1970-an di London, meskipun beberapa berpendapat bahwa punk rock dimulai secara bersamaan di New York City.

1. Punk Inggris

Punk di Inggris dipimpin oleh grup-grup seperti Sex Pistols, The Clash, The Damned, dan Buzzcocks yang menggabungkan melodi yang menarik dari musik folk dengan tepi mentah garage rock, kecepatan hard rock, dan (dalam kasus The Clash) reggae .

2. Adegan NYC

Punk Inggris dengan cepat mengilhami gelombang musik punk rock di New York City. Di sana, band-band seperti Ramones, Blondie, Television, Patti Smith, Richard Hell and the Voidoids, dan New York Dolls memadati tempat-tempat punk legendaris seperti CBGB di Bowery di Manhattan.

3. Punk di seluruh AS

Adegan punk rock AS muncul di Los Angeles (rumah dari X, the Germs, dan Black Flag), area Teluk San Francisco (rumah dari Dead Kennedys dan Flipper), Detroit (rumah dari MC5 dan Iggy & The Stooges), dan Washington, DC, (rumah dari Bad Brains dan Minor Threat).

4. Label punk rock

Label rekaman yang mengkhususkan diri dalam punk rock tumbuh di berbagai lokasi, termasuk SST Records Long Beach, Dischord Records Washington, Alternative Tentacles Records San Francisco, dan Homestead Records Long Island. Namun, beberapa band, seperti Ramones dan Sex Pistols, berhasil eksis di label rekaman arus utama, dengan semangat band anti-kemapanan masa lalu seperti The Velvet Underground.

Hari ini, punk diterima secara luas dengan banyak subgenre dan adegan musik lokal yang berkontribusi pada struktur suara yang beragam. Grup punk seperti Green Day mencapai kesuksesan arus utama pada 1990-an yang berlanjut hingga milenium baru, sementara aksi independen berkembang biak di antara jaringan label rekaman indie yang serupa.

Seperti Apa Suara Punk Rock?

Punk rock memadukan banyak genre populer tetapi umumnya cenderung lebih cepat dan lebih agresif daripada musik pop. Band punk mungkin berukuran lebih kecil daripada grup rock tradisional, meskipun anggota yang lebih sedikit jarang menghasilkan suara yang lebih lembut.

Banyak rocker punk datang dari latar belakang kelas pekerja dan mendengarkan radio arus utama tradisional tumbuh dewasa. Ini memaparkan mereka pada gaya-gaya seperti folk rock, British Invasion rock (dari The Beatles dan The Rolling Stones hingga The Kinks), musik country, rockabilly, dan psychedelia tahun 60-an. Semua genre ini menunjukkan wajah mereka dalam rekaman punk oleh kelompok-kelompok seperti Ramones, Sex Pistols, dan Dead Kennedys.

Di London, bandleader The Clash Joe Strummer mendapat inspirasi dari musik reggae, bahkan mengcover lagu-lagu reggae, yang bisa didengar di rekaman band. Bad Brains DC juga mendapat inspirasi dari reggae bersama dengan genre Jamaika lainnya seperti ska .

Apa Karakteristik Punk Rock?

Meskipun “punk” dapat berarti banyak hal, dan genre dalam bentuknya yang paling awal secara inheren nonkonformis, punk rock klasik menunjukkan beberapa karakteristik yang dapat dikenali. Bentuk lagu pendek, tempo cepat, lirik anti kemapanan, dan melodi dan harmoni sederhana adalah suara punk yang umum.

Dalam kasus yang jarang terjadi, band punk menganut struktur lagu rock klasik yang lebih ambisius dan riff instrumental. Grup New York Television dan band Inggris Wire sama-sama menambang musik rock klasik dalam karya-karya besar mereka. Band-band seperti New York Dolls sangat dipengaruhi oleh garage rock dan membawa kepekaan avant-garde, punk-meets-glam ke penampilan mereka.

Band punk juga dikenal dengan etos DIY mereka dan perhatian minimal terhadap keahlian instrumental. Banyak juga yang membanggakan diri pada estetika visual yang keras, yang mencakup mohawk, celana dan jaket kulit, T-shirt robek, dan (dalam beberapa kasus) riasan.

Subgenre Punk Rock

Punk rock telah melahirkan banyak subgenre, beberapa di antaranya tetap populer hingga hari ini:

1. Hardcore punk

Hardcore punk meledak dari New York dan Los Angeles pada 1980-an dan 1990-an, dipimpin oleh kelompok-kelompok seperti Black Flag, Rollins Band, Biohazard, Misfits, the Bags, dan Gorilla Biscuits. Dalam gerakan sempalan, The Accüsed dari Seattle dan Cro-Mags dari New York membawa estetika thrash metal ke hardcore punk, dalam gaya yang terkadang disebut crust punk.

2. Post-punk

Musik post-punk mencakup sisi keras punk rock tetapi dengan harmoni dan struktur lagu yang lebih canggih. Band post-punk terkenal termasuk Fugazi (dipimpin oleh mantan rocker punk Minor Threat Ian MacKaye), Drive Like Jehu, Gang of Four, Jawbox, dan Shudder to Think.

3. Noise rock

Beberapa band post-punk mengeksplorasi eksperimen sonik bersama penulisan lagu pop. Grup seperti Sonic Youth, Yo La Tengo, dan Melvins beralih bolak-balik antara pop hook dan ledakan suara gitar yang berlebihan. Bahkan bintang rock Velvet Underground Lou Reed mencoba-coba noise rock pada titik-titik dalam karirnya.

4. Glam punk

Terinspirasi oleh estetika visual dari New York Dolls (dan rocker non-punk David Bowie), glam punk adalah pendahulu dari glam metal . Upaya awal oleh kelompok-kelompok seperti Mötley Crüe dan Manic Street Preachers merangkul unsur-unsur glam punk.

5. New wave

Band-band new wave seperti Joy Division, New Order, Blondie, dan Talking Heads beroperasi di bawah etos DIY, tetapi musik mereka menganut tradisi funk dan pop.

6. Pop punk

Pop punk telah menjadi genre yang sangat menguntungkan, karena grup seperti Green Day, The Offspring, Blink-182, The Strokes, dan Rancid telah menjual jutaan album gabungan. Band pop punk paling awal termasuk Ramones, Buzzcocks, The Damned, dan Bad Religion.

Heavy Metal Thunder: Asal Mula Heavy Metal
Musik

Heavy Metal Thunder: Asal Mula Heavy Metal

Heavy Metal Thunder: Asal Mula Heavy Metal – Dalam pengertian teknis, logam berat lahir pada tahun 1839. Ini adalah istilah kimia untuk sekelompok logam terkait longgar yang didefinisikan sebagai sering beracun bagi manusia. Ini termasuk timbal, besi, merkuri dan lithium.

Heavy Metal Thunder: Asal Mula Heavy Metal

ssmt-reviews – Lebih dari satu abad kemudian, istilah heavy metal menemukan jalannya ke dalam sastra ketika muncul dalam novel William S. Burroughs 1961, The Soft Machine , mengacu pada salah satu karakternya, Uranian Willy: The Heavy Metal Kid.

Baca Juga : Rip It to Shreds: Sejarah Punk dan Gaya 

Burroughs mengatakan kepada The Paris Review : “Saya merasa bahwa logam berat adalah semacam ekspresi tertinggi dari kecanduan, bahwa ada sesuatu yang benar-benar logam dalam kecanduan, bahwa tahap akhir yang dicapai bukanlah sayuran melainkan mineral.”

Enam tahun kemudian, istilah heavy metal merambah ke musik melalui lagu rock klasik. Steppenwolf “Born to be Wild,” direkam pada tahun 1967 dan dirilis pada tahun 1968 pada rekaman panjang pertama mereka, Steppenwolf , berisi lirik terkenal: “I like smoke and lightnin’, heavy metal thunder.” Pada tahun 1970-an, penggunaan pertama “heavy metal” muncul ketika menggambarkan musik. Itu terjadi dalam ulasan Humble Pie “As Safe As Yesterday Is” di majalah Rolling Stone oleh “Metal Mike Saunders.”

Asal-usul awal

Seperti banyak gaya musik lainnya, heavy metal berkembang tidak hanya di satu tempat pada satu waktu, tetapi di banyak tempat sekaligus. Dari California dan New York, melintasi Atlantik ke Inggris, terutama di Birmingham di jantung industri negara itu. Suara berevolusi dalam banyak cara, terutama melalui band-band seperti Cream , Blue Cheer , Iron Butterfly , dan Deep Purple .

Pada tahun 1966 Cream merilis album pertama mereka Fresh Cream . Perpaduan antara blues, rock, dan pop – “supergrup” yang baru terbentuk pasti akan menemukan “suaranya”. Lagu “Sweet Wine,” dengan tom yang menggelinding, bagian instrumental yang goyang, dan tikaman berat di bagian chorus lebih cocok untuk suara heavy metal masa depan daripada pop/blues rock lainnya di album.

Ini adalah penampilan mereka dari lagu Muddy Waters “Rollin’ and Tumblin'” yang mengisyaratkan suara metal yang akan datang. Early Cream adalah untuk membuktikan pengaruh besar dalam suara rock yang lebih keras dari akhir 60-an dan sepanjang 70-an.

Pada tahun 1967, roda gigi berat mulai berputar. Cream merilis album keduanya, Disraeli Gears , dengan “Sunshine Of Your Love” yang kini menjadi ikon dan lagu heavy rock klasik. Pengaruhnya sangat dalam, diekspresikan oleh fakta bahwa itu adalah nada yang terdengar di soundtrack film dan di banyak kompilasi rock n roll sejak saat itu. (Tak terhitung orang telah mencobanya sebagai riff pertama mereka saat mengambil gitar.)

Awal yang liar

Pada tahun 1968, roda gigi musik metal benar-benar bergerak. Suara heavy rock sedang diciptakan di seluruh dunia dari LA ke Inggris dan istilah “heavy metal” didorong ke kesadaran publik yang lebih luas oleh Steppenwolf. Band dari seluruh dunia mulai membuat suara yang akan membuka jalan menuju apa yang sekarang kita pahami sebagai heavy metal. Blue Cheer, dari San Francisco, adalah arsitek heavy metal yang sering diabaikan.

Salah satu kunci sukses Blue Cheer? Drummer mereka, Paul Whaley. Jika ada satu hal yang dibutuhkan oleh band heavy metal sejati, itu adalah drummer yang benar-benar solid. Semua band yang telah dipuja sebagai band hard rock/heavy metal ikonik memiliki drummer yang luar biasa. Orang-orang seperti Neal Peart dari Rush, John Bonham dari Led Zeppelin, Danny Carey dari Tool, Dave Lombardo dari Slayer, dan banyak lagi. Gaya panik dan kuat Whaley sangat penting untuk suara Blue Cheer.

Mereka melakukan sesuatu yang telah dimulai oleh Ginger Baker in Cream dan dibawa ke tingkat yang baru. Keras dan agresif, “Doctor Please” dari album debut Blue Cheer Vincebus Eruptummengandung semua unsur yang nantinya akan ikut membedakan logam berat. Vokal yang menjerit, solo gitar yang liar di atas bagian instrumental yang meronta-ronta dan akhir yang epik yang mempercepat dan menjadi lebih manik saat trek melengkapi tujuh menit dan 50 detiknya yang panjang.

“Parchment Farm” adalah sorotan lain dari Vincebus Eruptum dengan ritme thrashy dan solo gitar yang merintih yang perlahan memudar menjadi tempo yang sublim berubah menjadi groove heavy yang kotor. Tampil di The Steve Allen Show pada tahun ’68 untuk memainkan versi mereka dari ” Summertime Blues ” Eddie Cochran , kata pengantar Steve Allen menjelaskan semuanya. “Tuan-tuan dan Nyonya-nyonya, Blue Cheer. Lari untuk hidupmu.”

Pada tahun yang sama, Blue Cheer menindaklanjuti Vincebus Eruptum dengan album kedua mereka, Outsideinside . Tampaknya lebih berat dan lebih berkembang daripada Vincebus Eruptum , Outsideinside menampilkan drum yang panik, harmoni gitar, gitar tweak wah-wah, dan keragaman sonik yang jauh lebih banyak daripada pendahulunya.

“Come And Get It” khususnya terdengar seperti pendahulu dari gaya heavy rock yang dikenal sebagai desert rock dari Clutch, Kyuss, dan Queens Of The Stone Age . Blue Cheer adalah antitesis dari gerakan cinta bebas hippy. Mereka dikatakan sebagai “band paling kuat yang pernah saya lihat” oleh Jim Morrison dari The Doors dan tidak ada keraguan bahwa dua album pertama mereka adalah tanda dari apa yang akan datang untuk heavy metal.

Apa yang akan datang?

Secara konseptual, istilah “berat” digunakan pada tahun 60-an untuk mengartikan konsep yang kuat dan dalam, yang tampaknya menginspirasi album debut Iron Butterfly, Heavy , tetapi memasukkan istilah heavy metal ke dalam kesadaran publik utama adalah Steppenwolf.

“Born To Be Wild” menangkap esensi rock ‘n’ roll saat itu, secara lirik dan sonik. Itu juga menangkap gagasan yang berkembang tentang manusia bebas, gerakan damai melawan Perang Vietnam , frustrasi yang meningkat dengan pemerintah, dan “The Man.” “Born To Be Wild”, pada kenyataannya, bahkan tidak ditulis oleh Steppenwolf tetapi oleh Mars Bonfire, AKA Dennis Edmonton, saudara drummer Steppenwolf.

Mars mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Merrel Frankhouser pada tahun 1992 bahwa ia menulis lagu ini sebagai balada rakyat yang terinspirasi oleh mobil barunya dan perasaan kebebasan yang diberikan kepadanya, dikombinasikan dengan tampilan depan toko di Hollywood Boulevard tentang sepeda motor yang meletus dari gunung berapi dengan judul “ Lahir untuk berkendara.” Mengapa dia menggunakan istilah heavy metal? Sulit untuk mengetahuinya. Namun berkat Mars, lahirlah istilah Heavy Metal.

“Chas” Chandler, mantan manajer Jimi Hendrix Experience , mengklaim dalam sebuah wawancara bahwa heavy metal “adalah istilah yang berasal dari artikel New York Times yang mengulas kinerja Jimi Hendrix.” Rupanya, ungkapan itu adalah “mendengarkan logam berat jatuh dari langit.” Menemukan sumber asli ini untuk mendukung klaim ini tampaknya telah menghindari semua orang.

Peran teknologi

Seperti banyak genre musik, teknologi memiliki peran yang sangat penting dalam sejarah heavy metal. Pada tahun 1962, Jim Marshall, “Bapak Loud,” membuat penguat katup pertamanya.

Mampu menghasilkan output yang jauh lebih keras daripada amplifier pilihan standar high-end, amplifier Vox AC-30, Jim Marshall memungkinkan tingkat volume yang hanya bisa membawa gaya seperti heavy metal. Tidak mungkin sebuah band bisa benar-benar cukup keras tanpa teknologi baru ini dan tidak mungkin hard rock dan heavy metal bisa dimainkan selain keras.

Ikon Inggris lainnya, Orange Amplification menjadi ampli populer dari tahun 1968 dan seterusnya untuk orang-orang seperti Led Zeppelin , Fleetwood Mac, James Brown, dan BB King , menghasilkan kenyaringan yang diperlukan untuk memfasilitasi suara dan ukuran tempat. Oranye ampli suara midrange renyah khas menjadi standar suara rock Inggris.

Pada bulan Oktober 1968 di LA’s Forum, Cream direkam dalam konser dan, kemudian di London, mereka menambahkan beberapa lagu studio ke album yang mereka sebut Goodbye. (Dinamakan demikian karena itu adalah yang terakhir, mereka putus.) Di antara lagu-lagu live adalah “Sitting On Top Of The World” sebuah cover aransemen Howlin’ Wolf dari lagu The Mississippi Sheiks (bisa dibilang mereka adalah yang pertama- pernah band rock, jauh di tahun 1930-an) – ini adalah personifikasi heavy metal.

Pengaruh blues

Sesaat sebelum Cream’s Goodbye dirilis, Led Zeppelin mengeluarkan album debut mereka, heavy metal dicampur dengan blues – keduanya membuat teman tidur yang nyaman. Sebelum tahun itu berakhir, Led Zep merilis album kedua mereka, dan kedua rekaman ini menyegel reputasi mereka. Faktanya, 1969 adalah tahun Heavy Metal Thunder.

Steppenwolf merilis album ketiga mereka, Di Pesta Ulang Tahun Anda pada bulan Maret, Jeff Beck’s Beck-Ola yang menampilkan Rod Stewart dan Ronnie Wood dapat membuat klaimnya sendiri sebagai album HMT lainnya. As Safe As Yesterday Is dari Humble Pie yang disebutkan di atas dirilis pada bulan Juli diikuti oleh Town and Countrysebelum tahun itu berlalu. Selama tahun-tahun mendatang, mereka menjadi pionir musik metal sejati dengan tur goyang stadion mereka yang memuncak dengan Performance Rockin’ the Fillmore pada tahun 1971.

Grand Funk Railroad mengeluarkan album debutnya On Time , dengan merek heavy funk dan rock beralur pada bulan Agustus dan mengikutinya pada bulan Desember 1969 dengan album self-titled yang menampilkan lagu berjudul “Paranoid.” Sementara itu, di Regent Sound Studios di London, studio yang sama tempat Rolling Stones merekam single pertama mereka, band Birmingham Black Sabbath merekam debut mereka pada Oktober 1969, enam bulan kemudian mereka merekam album berjudul Paranoid . Heavy Metal akan memasuki fase kedua.

Rip It to Shreds: Sejarah Punk dan Gaya
Band

Rip It to Shreds: Sejarah Punk dan Gaya

Rip It to Shreds: Sejarah Punk dan Gaya – Keras, cepat, dan sederhana, punk menyelamatkan rock’n’roll dari sesak napas karena eksesnya sendiri, memberikan genre ini keunggulan yang tidak dimiliki sejak awal.

Rip It to Shreds: Sejarah Punk dan Gaya

ssmt-reviews – Semangat memberontak dan kemauan untuk mempertanyakan konvensi tradisional—seperti gagasan bahwa Anda harus tahu cara memainkan alat musik sebelum Anda dapat memulai sebuah band—akan menemukan jalan mereka ke hampir setiap revolusi musik bermakna yang mengikutinya, dari hip-hop hingga indie rock. untuk tekno.

Musik hanya pernah menjadi salah satu aspek identitas punk. Ini lebih dari sekadar suara, ini adalah keseluruhan cara menjadi—filsafat, sikap, dan, yang terpenting, pandangan.

Fondasi sonik Punk diletakkan di New York City oleh orang yang sama yang mendirikan awal gaya punk: artis seperti Lou Reed , Ramones , Suicide , dan New York Dolls yang ingin menanggalkan bloat rock telah terakumulasi dalam psychedelic era dan mengembalikannya ke sesuatu yang lebih murni. Sementara Led Zeppelin dan Rolling Stones mencocokkan ambisi mereka untuk memenuhi arena dengan kostum beludru dan payet yang sama rumitnya, pemberontak baru rock lebih menyukai kaus oblong dan Levi’s.

“Kami keluar dari adegan glam,” kata fotografer Paul Zone, penulis Playground: Growing Up in the New York Underground . “Jadi pada saat ’74 datang dan glam mereda, mungkin 50 persen orang di adegan itu terlibat dalam apa yang kemudian dikenal sebagai adegan punk. Hanya saja sifat flamboyan kami sedikit berkurang.”

“Masih ada mode yang berlangsung,” tambah Zone. “Mereka akan pergi ke toko barang bekas, di mana Anda bisa menemukan pakaian vintage. Jeans Black Levi’s menjadi bahan pokok bagi semua orang yang ada di sana. Ketika berbicara tentang Levi’s dan jeans, mereka digunakan dalam banyak cara yang berbeda. Di hari-hari glamor, Boneka mengenakan jaket Levi’s anak laki-laki kecil yang sangat kecil sehingga mereka hampir tidak bisa memasukkan tangan mereka ke dalamnya.

Pada pertengahan 1970-an, suara dan gaya New York menjadi fokus melalui Ramones (yang menciptakan seragam jeans 505 Levi’s robek dan jaket kulit hitam), Television (yang gitarisnya Richard Hell adalah salah satu pemain pertama yang rock spiked rambut dan T-shirt robek yang disatukan oleh peniti), dan Blondie (digawangi oleh Debbie Harry , yang mempelopori campuran tinggi-rendah pakaian Levi’s dan desainer), dan kelompok lain yang mengorbit klub divey seperti CBGB. “Mereka tidak punya uang,” kenang fotografer Jenny Lens.

“Lubang di lutut Joey berasal dari keausan. Mereka tidak mode. Saya punya foto Dee Dee Ramonemengenakan jaket kulit, dan di sekitar pergelangan tangan itu benar-benar compang-camping. Saat itu memalukan untuk berlarian dengan lubang di celana jins Anda, dan Ramones berkata f—k itu, itulah kami!”

Pada saat orang mulai menyebutnya punk, revolusi sudah mulai menyebar ke seluruh dunia. Malcolm McLaren mengelola New York Dolls sebelum kembali ke London di mana ia dan rekannya Vivienne Westwood mengoperasikan butik bernama Sex. Terinspirasi oleh apa yang dia lihat di New York, dia menggabungkan keterlaluan Dolls yang berlebihan dengan gaya dekonstruksi Richard Hell untuk menciptakan sentuhan Inggris pada mode punk dan memanfaatkan klien barunya, Sex Pistols , untuk mempromosikannya.

“McLaren kembali ke Inggris dan meniru tampilannya dan memberinya sedikit lebih banyak gaya rambut dengan warna rambut dan menambahkan lebih banyak mode ke dalamnya,” jelas Zone. Pada saat yang sama, punk London lainnya seperti X-Ray Spex — digawangi oleh Poly Styrene — memanfaatkan filosofi DIY gerakan ini dan mulai menggunakan barang-barang pokok seperti jeans dan jaket kulit sebagai kanvas kosong untuk didekorasi dengan pin, cat, dan paku.

Pada saat yang hampir bersamaan dengan menyeberangi lautan ke Inggris, punk menyebar ke LA, di mana para penggemar Ramones dan Blondie menyesuaikan penampilan khas mereka agar sesuai dengan identitas unik kota tersebut. “Apa yang kami lakukan di LA berkaitan dengan banyak faktor,” kata Lens. “Salah satunya adalah cuaca.

Kita bisa memiliki banyak toko barang bekas dan banyak penjualan halaman, bazaar gereja. Kami tidak memiliki hujan dan salju dan dingin seperti yang Anda alami di London atau New York. Kami sangat menyukai hal DIY itu. Anda dapat menggunakan kembali [pakaian], Anda dapat memotongnya dan melakukan sesuatu dengannya. Kami jarang memakai pakaian yang sama dua kali.”

Band-band LA beragam, dari band-band pop-friendly seperti Go-Go’s hingga pendekatan anti-komersial yang menantang dari Germs, hingga band-band seperti X legendaris yang duduk di antara keduanya, tetapi mereka disatukan oleh ikatan erat mereka. masyarakat. “Modenya sangat organik,” kata Lens. “Tidak ada stylist berbayar. Kami adalah stylist untuk satu sama lain.

Semua orang pergi ke toko barang bekas bersama-sama, pergi ke pasar bersama, berbagi pakaian satu sama lain. Itu benar-benar keluar dari berdandan setiap hari dan mengekspresikan diri Anda dan menjadi seorang seniman. Anda bisa menjadi seorang seniman yang mengekspresikan diri secara visual dari ujung rambut hingga ujung kaki dan juga di atas panggung. Atau tidak—Anda bisa menjadi fotografer atau seniman grafis atau penggemar atau apa pun.”

Gaya LA muncul di salah satu foto favorit Lens saat itu, di mana penyanyi X Exene Cervenka dan scenester Pleasant Gehman berpose di kamar mandi di loteng tempat perintis fanzine Slash mengadakan pesta untuk Devo. “ Pleasant telah memutihkan jeansnya dan menulis ‘Slash’ untuk majalah Slash ,” jelasnya. “Saat itu tidak ada orang yang memutih jeans. Kami melakukan banyak hal yang tidak dilakukan orang lain.”

Empat puluh tahun setelah punk dimulai, musik terus bergema, tidak hanya di kancah punk yang bermunculan di kota-kota dan kota-kota kecil di seluruh dunia, tetapi di indie dan gerakan alternatif yang terinspirasi punk. Dalam mode, pengaruhnya telah menyebar lebih jauh. Anda dapat melihat beberapa kesederhanaan akar X dalam seragam rock indie jeans dan T-shirt, dan pengaruh berkelanjutan dari visi McLaren dan Westwood dalam jaket yang disesuaikan secara kompleks yang telah menjadi keharusan bagi bintang rap.

Warisan gaya punk yang paling abadi tidak dapat diringkas menjadi item pakaian tertentu, atau bahkan popularitas jeans dan rambut yang diwarnai. Ini lebih tentang gagasan menjadi otentik, bahwa jika Anda melakukan hal Anda sendiri dan berpakaian dengan cara Anda sendiri, Anda dapat membuat dunia berubah di sekitar Anda. “Kami akan mengambil apa yang akan kami lihat dalam mode dan menjadikannya milik kami, di mana orang lain akan mengambil apa yang ada dalam mode dan menjalankannya,” kata Lens. “Kami memengaruhi mode lebih dari sebaliknya.”

The Bombpops Fans Should Know About These 5 Interesting Facts About This Punk Band
Blog

The Bombpops Fans Should Know About These 5 Interesting Facts About This Punk Band

Who doesn’t know about The Bombpops. Bombpops is a punk band that managed to get a cooperation contract with a well-known record label in the world of Fat Wreck Chords. This is included in the category of music bands that have solo singers who are not canned, of course. The Bombpops has been around since 2007 and was founded in San Diego, California, United States of America.

There are some interesting facts about the band The Bombpops, namely:

  1. Be on a label with NOFX
    As previously mentioned, The Bombpops was like getting a durian when it was signed by Fat Wreck Records. In addition to frequently producing various pop and punk bands, this music label also houses a veteran punk band that was exodus in the 80s.

At the beginning of the first time being formed, The bombpops started his career independently until finally being able to release a mini album in 2010. One year later, the bombpops joined a fairly large label called Red Scara Industries. With this label, the band released a mini album in 2011. However, their journey with Red Scara was not so smooth that they had to release their third mini album in January 2015 with the theme Can of Worms.

  1. Formed from two female personnel
    The bombpops is a band initiated by women. This punk band was founded by Jen Razavani and Poli Van Dam. They are both punk artists who took the position of a guitarist and vocalist in the band.
    When Poli Van Dam was 13 years old, he met Jen who was then 18 years old. They are close friends who are under the same music label. At that time, poli played as a guitarist. Meanwhile, Jane plays as a base. They were invited to a show and played together. After that, they decided to form a punk band.
  2. The band’s name is inspired by Ice Cream
    Basically there are a lot of inspiration that pops up that can be used for a band name. The bombpops are a band inspired by the name ice cream. Poli and Jen were rehearsing at the time and wanted to name the band at their former drummer’s house. At that time, a Lickety Lick Bombpops ice cream car was passing by and they ordered ice cream.

Initially they agreed to name the band The Lickety Lick Bombpops. However, this changed to The Bombpops because it felt better to listen to. In the end, the band’s name is used to this day.

  1. 10 times changing porcelain
    After a journey of almost a decade, the bombpops faced various obstacles. They had experienced mutually changing personnel up to 10 times as much. Poliu and Jen became personnel who remained in the band. However, the position of the drummer was always changing until finally Josh Lewis and Neil Wayne were personnel who survived until now.
    1. There is a touch of NOFX to the song
      Not only being on the same label as the ’80s punk band NOFX, most of these tea bombpops were born with NOFX’s interference. This is evidenced by the studio album between the two bands, entitled Death In Venice Beach. This makes for an interesting album.
Electronic Songs Still Worthy to Listen in 2021
Blog

Electronic Songs Still Worthy to Listen in 2021

Electronic can be considered as one genre of music that many people love. This kind of genre is quite simple to understand because most of the instruments are using the electronic technology so that the output can be quite electrifying. Unfortunately, this kind of music genre is not the kind of favorite music genre. Only few people love this kind of genre. Even though, this does not mean that this music genre does not have some amazing works. It is because there are some songs of electronic genre that are totally worth to listen to even on this 2021 year. Here are some of those songs.

Closer by Chainsmokers
The first one is Closer by The Chainsmokers. Actually, Chainsmokers is not a new band because this band started its debut many years ago. However, making a great single is not something easy and finally they had one in Closer. This song has the unique touch of electronics on it. The reason is because the song is not that upbeat as in many other electronic song genres out there. The considerably slow tempo of this song made Closer as one of those electronic songs that are totally worth to listen to.

Titanium by David Guetta
The second one is Titanium by David Guetta. Basically, you cannot that that David Guetta was one of the greatest musician at that time. That is because Titanium was released to the market in 2011. It means the song was released around a decade ago. However, there are still a lot of people who are listening to this amazing song. As a matter of fact, more and more indie musicians are making the cover of this song. For your information, the electronic touch of this music can be felt through the whole song, starting from the beginning to the end.

Lean On by DJ Snake
The last one on the list is Lean On by DJ Snake. From the name, you can easily imply that this song will have a lot of electronic touches and that is something true. For your information, this song was released in 2015. With its fast paced tempo and simple but attractive lyrics, this song is becoming another great electronic song that many people are still listening until this time. Moreover, nowadays a lot of people are making random videos with simple instrumental music for the background and Lean On is used by many of them to be their background music.

Slipknot as the Overrated Heavy Metal Band
Blog

Slipknot as the Overrated Heavy Metal Band

Many people hate something scary and violent. Even though, there is one thing that many people like. It is something related with scary and violent things. It is Slipknot. Who does not know this legendary heavy metal band? A lot of people love to listen to their song despite of their scary and violent appearance. On the other hand, there are some people who think that Slipknot is an overrated heavy metal band. If you think about the same thing, then these things below will help you realize that Slipknot is not an overrated heavy metal band.

All of The Members Are Musicians
The statement might sound a bit vague because Slipknot members are all musicians. However, that is not the main idea that you need to highlight. It is the fact that all of the Slipknot members are the real musicians who only think about the music all of the time. As an addition to that, there are nine members inside the band and this is not something common. There are some bands with five or even six members, but nine is another thing. Some people think that Slipknot is crazy to have that many band members, but they proved that the statement is wrong.

They Have Masterpieces
The second reason why you cannot say that Slipknot is overrated is because of the works. As a musician, Slipknot has released a lot of great singles. As an addition to that, you can find some different tones and impressions from their songs. So, if you think that this kind of scary band can only wrote the heavy metal songs, you are totally wrong. There are some songs that are considered as something quite mellow. You can check their last three albums to find out the mellow parts of Slipknot.

Their Constant Image
The last but not least is their constant image. It is not a secret anymore that all members of Slipknot have been wearing masks since the first time. It is the kind of image that they want to show to all of their audiences. As an addition to that, the whole theme of the mask is quite similar so that when people look at their masks, they will notice that they are Slipknot. All of the members do not really care about what the people think about them. They are still doing what they have been doing since the first Slipknot was found.

Heavy Metal Groups That Are Good but You May Never Know Before
Blog

Heavy Metal Groups That Are Good but You May Never Know Before

Heavy Metal Groups That Are Good but You May Never Know Before – Long before heavy metal becomes as popular as today, there are times when people deny the existence of this hard genre. The blasting music is not favorable to everyone but definitely reaches the fans of heavy metal. There are a lot of golden groups in the past that people might never heard before.
– Wolfheart
From the name, this band doesn’t give the vibe of heavy metal band. People should listen to their music first; many have said that it balances the aggressiveness and the beauty in a melody. Coming from Finland, this band brings the fresh air to heavy metal genre. Try to listen to one song and people will crave for more.

– Woods of Ypres and Anthelion
The next band is called woods of ypres. Their most popular song was written after the death of their vocalist and composer David Gold. The accident happened in 2011, but now the song entitled Death Is Not An Exit still rings the same echo. Whenever the music plays, it will remind people of the greatest heavy metal band, comparable to the relation between poker and online site.

Heavy metal music spreads to many countries and one of them is Taiwan. Back then, there is a band named Anthelion. What makes this band outstanding is the guitar work and the perfect blend to the percussion instrument. Combined with piano, it is a surreal heavy metal music.

– Revocation and Children of Bodom
The image of heavy metal band is often associated to black cloth and excessive make up. That is not always the case, especially for revocation band. They decide to be a little playful with their setting and dress code. Appearing as old grandfather in nursing home, they blow the audience with their performance.

On the top list, there is Children of Bodom. This band is inspired by Japanese music, especially those used as samurai background music. The combination gives birth of oriental heavy metal loved by every listener.

The gems of heavy metal bands could be found even back in the days where the genre is still an underground music. It could be said that these groups are the pioneer for the modern heavy metal bands. The music presented by revocation, children of bodom, anthelion and many more are the must-have playlist in heavy metal gathering.

Most Popular Musicians on Industrial Music
Blog

Most Popular Musicians on Industrial Music

Most Popular Musicians on Industrial Music – The term industrial music might not be familiar to some people. Industrial music’s signature is the hard and progressive sounds. It is common to have transgressive notes and also the hard-core theme. This music genre has its own golden age and several band (big names) dominates the chart. Who are they?
– Godflesh
Sitting on the fifth place is Godflesh band from UK. As the land that gives birth of many big industrial bands ever (Sabbath and Priest for example), the band doesn’t disappoint. It is impossible to put out harshest and soul-crushing definition from their music. Fans would immediately notice the music as soon as it plays.

– Rammstein and Nine Inch Nails
The fourth industrial band anyone should know is Rammstein. Instead of taking the industrial style as it is, the members decide to mix it with their own style. The result is quite fantastic, as it could bring the band to quite high position. Unfortunately, this difference also makes some people skip their song.

On top of Rammstein, the band Nine Inch Nails exists. When the band is freshly formed, the members agree to take multi-genre fused with industrial and set the target to global listeners. Many parties doubt their intention until they release “Wish”, “Closer” and “Somewhat Damaged”. It is true that achievement speaks louder.

– Ministry and Skinny Puppy
The second place is reserved for Ministry band, the group from Britain that breaks the record in 1983 with their album “With Sympathy”. Soon after, their next album released in 1992 entitled Psalm 69 gets the platinum certification. This is a great award for crazy and rude members in Ministry band.

The label “best industrial music band ever” should only be given to Skinny Puppy. There is no other band that could be compared to their stage presence and the skillful pain level they emit through their music. However, some of the songs are well-suited for dance floor, even without electric guitar.

While industrial music is no longer dominating music chart in the country, there are five big names that should not be forgotten. They are the most popular at their age and their music might still be played by the fans. For those who are curious, try to find music by Skinny Puppy, Ministry, Nine Inch Nails, Rammstein or Godflesh.

The Overview of Heavy Metal Music
Blog

The Overview of Heavy Metal Music

The Overview of Heavy Metal Music – Heavy metal music is one of the music genres that are loved by certain people because of the uniqueness of the music. The performance of the band players attracts the attention of the people because of so many reasons, such as the instruments, the performance and more. Not many people enjoy heavy metal and often associate it with the screams. Here is the overview of heavy metal music.

What is Heavy Metal?

Heavy metal can be described as an aggressive type of rock music. It is like online poker games in https://agenbola108.cc on gambling world. It is one of the genres in rock music. The music instruments mostly use in heavy metal music are guitars, bass, and drums. These music instruments can be said as the must-have items playing by the band players. Although, some addition of music instruments, such as keyboard, organ and another instrument are using as well.

The characteristic of heavy metal music is loud and strong. The rhythm is fast and aggressive, maybe that’s why not all people like this type of music. The fast shift of rhythm and unusual key used in the music makes the music attractive and unique. The metal music players often wear leather jackets and have long hair just the type of rock band players.

– The Development of Heavy Metal Music

The name of heavy metal is taken from the lyric of a song, entitled “Born to be Wild” by Steppenwolf. In the early 1970s, some rock bands introduced heavy metal music to the listener by their songs. They are Led Zeppelin, Deep Purple, and Black Sabbath. At that time, the characteristic of the heavy metal is influenced by the blues, which later on the element of the blues changed into the faster beat and heavy distortion.

In the early 1980s, heavy metal music put the essence of pop music which later on called the Glam Rock. This new genre succeeds in stealing people’s heart and hit the top music chart with some legend band, such as Iron Maiden, Diamond Head, Venom and Motorhead.

Heavy Metal Music

– The Underground Metal-Era

The subgenres of heavy metal develop in a fast way. It creates a lot of new subgenres which develop as the years’ change. Some subgenres of the heavy metal are thrash metal, speed metal, black metal, power metal, doom metal, gothic metal, alternative metal and grunge.

Heavy metal can be described as an aggressive type of rock music. The characteristic of heavy metal music is loud and strong. The name of heavy metal is taken from the lyric of a song, entitled “Born to be Wild” by Steppenwolf. The development of heavy metal is widely developed from the early 1960s up to now.

Get to Know Blink 182 As A Worldwide Pop Punk Band
Blog

Get to Know Blink 182 As A Worldwide Pop Punk Band

Get to Know Blink 182 As A Worldwide Pop Punk Band – If you are a fan of Blink 182, you can be proud. Because this band has a big role in the development of pop punk music. Understandably just when the beginning of the stand of this music genre is not so well known as it is now. However, as time goes by things turn around. Pop punk fans are increasing, including bands that have popularized this music. Blink 182 is able to target music lovers around the world.

Through the cold hands of its personnel, their beautiful work has survived in the hearts of fans until now. That is certainly not as smooth as fans think. In working twists and turns are found. When they first started the band, personnel consisting of Tom DeLonge (vocals or guitar), Mark Hoppus (bass or vocals), Scott Raynor (Drum) gave the name of the Blink group. As time went on it turned out they had only just realized that the name belonged to a band from Ireland Then they changed the group’s name to Blink 182.

When they first launched their first album. The band from the United States managed to win the hearts of music lovers. For this reason they often get gig offers. Its location is not monotonous in California or around America. Bids for concerts outside the Americas also arrived. Uniquely when they are concerts, the audience is always crowded. It’s very amazing.

The success of this pop punk band turned out to be a big problem coming closer. One Blink 182 member named Scott had to quit the band. That’s because he is very addicted to alcohol. When Scott’s habits appeared and he was in a state of high intoxication. A group friend was very overwhelmed by it. So Scott’s position was replaced by Travis. The choice of Travis proved very profitable Blink 182. Only a few moments later he was declared officially joined. 20 of Blink 182’s songs were memorized in just 45 minutes.

Get to Know Blink 182 As A Worldwide Pop Punk Band

Travis seemed to bring luck to Blink 182. The third album they made when Travis joined managed to make money arrive. Whether it’s from a gig to various regions, until the song belongs to Blink 182 which is a trend and is known to the whole world. The album was named Enema of the State, with popular songs being What’s My Age Again ?, All the Small Things and Adam’s Song.

Success on the third album brought them to work again. The next album has slid. But not as smooth as previous albums. Conflicts begin to emerge especially from their internal conditions. Although they do not display before the audience. Finally the conflict smelled too. The Neighborhood album created in 2011 was Tom DeLonge’s last work as a member of Blink 182. Because he was forced to leave this band. This was done by the management because of his lack of dedication to Blink 182.

Tom’s departure made two other personnel namely Mark and Travis work hard for Blink 182. existence until they finally found Skiba as Tom’s successor. Until the next album was released, Skiba was a permanent member of Blink 182 until the current millennial era. Even so Blink 182 is still able to get a place in the hearts of fans.