10 Band Metal Teratas Dari Denmark

10 Band Metal Teratas Dari Denmark – Ada lebih banyak hal di Kerajaan Denmark selain Carlsberg, kue kering, dan Hamlet. Lars Ulrich mungkin telah melarikan diri segera setelah dia mampu, tetapi negara yang dia tinggalkan memiliki salah satu standar hidup tertinggi di dunia, dan warisan logam yang berkembang pesat.

10 Band Metal Teratas Dari Denmark

ssmt-reviews – Meskipun keluaran Denmark telah dikerdilkan oleh tetangga di Swedia , Norwegia dan Jerman , ada tradisi bangga band-band yang berhasil dengan cara mereka sendiri, dan garis eksentrisitas itu semua milik mereka. Berikut adalah 10 orang Denmark terhebat.

Baca Juga : 11 Band Metal Terbaik di Inggris Saat Ini

1. Mercyful Fate/King Diamond

Band metal pertama dengan fokus okultisme yang diakui, Mercyful Fate yang salah eja tetap menjadi ekspor metal terbaik dan paling inspirasional di Denmark, dikonfirmasi oleh medley Garage Inc dari Metallica penghargaan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Four Horsemen kepada band rekan-rekan mereka .

Setelah membawa keanggunan progresif ke HM pada dua album megah, kuintet Kopenhagen berpisah pada 1985, penyanyi bersuara banshee King Diamond bersolo karier untuk menciptakan warisan baru sebagai pendongeng metal paling menakutkan di banyak album konsep yang dipelintir dengan indah.

Bersamaan dengan Mercyful Fate yang diaktifkan kembali di tahun 90-an, King mengumpulkan delapan album dalam tujuh tahun, tetapi milenium belum begitu baik; terkendala oleh masalah kesehatan, dia belum membuat album studio sejak 2007. Tapi dengan pria itu kembali ke kekuatan penuh dan kedua band manggung lagi, kami menantikan fase baru aktivitas Kingly.

2. Pretty Maids

Sejak EP 1983 memperkenalkan gaya Skandinavia yang halus dan melodis dengan prinsip-prinsip New Wave Of British Heavy Metal , para pemenang Grammy Award Denmark ini telah mempertahankan jadwal yang padat, terus-menerus melakukan tur ke benteng-benteng setia, merilis LP keenam belas mereka pada tahun 2019.

Dengan nama klise-ironis itu , Pembantu tidak pernah pecah sebesar yang mereka layak di Inggris atau AS, tetapi mereka memegang teguh sepanjang tahun 90-an, mengasah tepi logam mereka pada waktu yang sulit untuk sekolah lama. Pengaruh mereka semakin kuat ketika HammerFall dan Arch Enemy meliput Back To Back yang agresif dan head-down PM klasik .

3. Artillery

Artileri merekam pada awal tahun 1982, menghasilkan pandangan unik tentang genre thrash yang masih muda. Pada tahun 1990-an dengan ahlinya By Inheritance, lima bagian mempertaruhkan klaim yang kuat pada kelas dunia elit genre, tetapi tahun 90-an memiliki ide lain, dan mereka berpisah di ’92. Setelah comeback singkat pada tahun 1999 mereka memutuskan untuk duduk di luar 00-an juga, kembali untuk terus pada tahun 2009.

Sejak itu mereka telah menebus waktu yang hilang, merilis lima piringan hitam yang dikreditkan dan meronta-ronta di seluruh dunia, tur Asia Tenggara awal tahun ini. Bahkan kematian gitaris salah satu pendiri Morten St├╝tzer pada tahun 2019 tidak mengurangi momentum, saudaranya dan sesama axeman Michael bersumpah untuk menjaga api Artileri tetap menyala.

4. Konkhra

Meskipun merekam di Sunlight Studios Swedia yang ada di mana-mana dengan produser Swedia yang sama-sama ada di mana-mana, Tomas Skogsberg, Konkhra Kopenhagen membedakan diri mereka dari kawanan Swedia dengan alur kekuatan tumpul yang disonan dan lirik pervy yang mengkhawatirkan (terutama Spit Or Swallow yang menggemparkan tahun 1995 , dengan fellatio-as-nya sampul album bunuh diri).

Weed Out The Weak , dari tahun 1997, menampilkan mantan drummer Machine Head Chris Kontos, segar dari Burn My Eyes , dan mantan pahlawan gitar Death/Obituary/ Testament James Murphy, tetapi suara Konkhra selalu tentang akord body-buckling dan ejakulasi serak dari vokalis Anders Lundemark. Dia masih langsung dikenali di The Alpha And The Omega 2019, album pertama Konkhra dalam satu dekade.

5. Saturnas

Tawaran Denmark untuk kejayaan gothic metal di pertengahan 90-an, ketika dampak dari ‘Peaceville Three’ ( Paradise Lost , My Dying Bride , Anathema ) membayangi adegan-adegan malapetaka/kematian.

Muncul dengan visi tunggal dan emosional sebelum waktunya pada debut 1997 Paradise Belongs To You , Saturnus memakukan suasana melankolis dan merenung yang agung langsung dari kelelawar, mengembangkan kebangkitan indah kesuraman gothic dan kesedihan romantis pada Veronika Putuskan Untuk Die tahun 2006 . Seperti banyak aksi terbaik Denmark, hasil mereka diremehkan dan sporadis; meski manggung terus, belum ada materi baru sejak 2012.

6. Wuthering Heights

Sebagai jenis band power metal yang luar biasa kreatif dan eklektik , Wuthering Heights pantas mendapat perhatian yang jauh lebih besar karena kemegahan prog-power mereka yang kaya, folky, symphonic, melodi, mencapai puncak pada Far From The Madding Crowd tahun 2003 yang berani (memperkuat obsesi mereka dengan abad ke-19 Literatur Inggris).

Menampilkan keyakinan berpakaian besi di samping selera humor yang nakal (lihat instrumental Bad Hobbit Die Hard yang mengamuk ), Wuthering Heights sedang membangun kepala uap ketika gitaris pendiri Erik Ravn dibaringkan dengan masalah kesehatan. Sekarang sudah sepuluh tahun sejak LP terakhir mereka, stellar nautical concept platter Salt , waktu yang sangat tinggi bagi dunia yang lebih luas untuk memenuhi lima album pertama mereka.

7. Manticora

Pakaian kriminal lain yang diremehkan yang beroperasi dalam nada album konsep power metal, Manticora mendorong pedal kecepatan/thrash jauh lebih setia daripada rekan-rekan Wuthering mereka, tetapi juga sama produktifnya di tahun 00-an sebelum menjalani jeda hampir satu dekade.

Manticora selalu unggul dalam menghidupkan narasi sastra yang aneh, tetapi LP comeback 2018 yang intens To Kill To Live To Kill didasarkan pada novel eponim yang ditulis oleh penyanyi band, Lars F Larsen. Di halaman Kickstarter buku, Lars dengan tegas mencatat karyanya yang “tercela dan menjijikkan”: “Jika Anda menyukai film Saw , Anda pasti akan menyukai novel ini, bahkan jika Saw adalah untuk pengasuh anak.”

8. Volbeat

Ini mengatakan sesuatu tentang kreativitas Denmark bahwa kisah sukses rock terbesar Kerajaan dalam 20 tahun terakhir adalah pakaian eklektik yang tidak ortodoks, menggantikan cara kuno: bakat, komitmen, keyakinan, dan korupsi.

Menyatukan generasi dan suku yang berbeda dengan rockabilly metal bersuara Elvis/Hetfield yang tidak biasa, menggabungkan potongan pop-punk, reggae, thrash, dan Johnny Cash seperti koki maverick yang dinodai anggur vintage, Volbeat terus mengasah suara mereka yang mudah diakses tetapi eksentrik, dengan Rewind Replay Rebound 2019 album Top 10 Inggris pertama mereka.

9. Altar Of Oblivion

Epic doom bukanlah subgenre yang bahkan dicoba oleh banyak band, apalagi unggul, masih kurang berkembang, jadi lima bagian Aalborg ini pantas mendapatkan alat peraga gila untuk membawa kehidupan baru ke suara luar yang mendalam ini.

Dengan melankolis dingin Candlemass, drama mistik Solitude Aeturnus dan kekuatan barbar Solstice, AOO memadukan tingkat baru kerentanan emosional melalui vokal Robert Smith-ish dari Mik Mentor, dan tidak pernah tersesat dalam kesuraman yang lamban, mempertahankan trad metal fundamental dengan garis vokal yang kuat dan jelas, derap yang kokoh, dan melodi yang menggelitik.

10. Myrkur

Tiba di kobaran publisitas dan kontroversi pada tahun 2014, proyek folk/black metal satu wanita Amelie Bruun datang untuk beberapa tongkat seksis dari penjaga gerbang elitis BM ketika dia tiba dalam bentuk penuh di Relapse, tampaknya entah dari mana, dengan keunikannya sendiri. , suara serbaguna dan estetika folkloric.

Dengan karya produktif yang mengikutinya, dia dengan tegas menguasai para pembenci, mengikuti inspirasinya sendiri yang tidak ortodoks, dan membubuhi keraguan yang tersisa dengan rahmat surgawi dari album live akustik-semua Mausoleum , yang direkam di sebuah makam Oslo.

Album baru yang cantik Folkesange melanjutkan lintasan folk yang emosional, tetapi apa yang dilakukan Myrkur selanjutnya adalah tebakan siapa pun; bagaimanapun, itu harus menarik.